I’m sorry.. need password?


Image

Assalamualaikum…

ekhem.. Yak~ Aku dateng bawa kibaran bendera kuning ya tanda perdamaian, eh putih maksudnya, kalo kuning mah kaya orang meninggal-_-. Oke lanjut… Aku minta maaf karena postingan fanfict Chapter 4-nya aku proteksi, kalian pasti mikir kaya gini kan—> ‘Ahhh belagu banget sih, fanfict jelek aja diproteksi segala’ Iya maaf banget deh pokoknya, ada alasan tersendiri kenapa aku memproteksi chapter ini. Mau tau? mau tau? Okesip

Aku mau cerita sedikih nih, engggg…

Tempo hari yang lalu, sebuah tragedi mencengangkan terjadi sama Author favorit aku, sebut saja dia Flameunrii (nama sengaja tak disamarkan), fanfic yang dia buat dengan peluh keringat ternyata dengan seenak jidat di plagiat!!! DI PLAGIAT kawan-kawan!!! Tau plagiat kan? gak tau? yaudah bubar-__________- becanda ding^^ Fanfic Unordinary-nya dengan cast Minho Shinee bener-bener diplagiat sama selinting cecunguk plagiator di fesbuk, parahnya lagi, di copy-pastenya bener-bener utuh!!! cuma diganti nama Cast-nya aja!!! Gila kan? Iya kan? IYA KAN? ckckck parah abis… Setiap karya yang widi buat aku inget banget walaupun bacanya udah lama, ff itu direkomendasiin sama temenku yang katanya lucu banget, pas aku baca emang bener sih aku ketawa ngakak sampe pincang<–lebay banget. ff ini aku baca pas jamannya aku kelas 11 semester awal.

Oke kita sebut aja plagiatornya Kim*y Shin*i, dan yang kocaknya lagi si kiji (Kim*y Shin*i) udah dikeroyok sama anak tongkrongan blog-nya widi (flameunrii) masih aja keukeuh gak mau ngaku. dia bilang fanfic itu udah lama dia bikin dengan cast minho.. wadefak, ngibul abis, sumpah aku geregetan sendiri walaupun aku mungkin kesannya sok ikut campur, coba bayangin fanfict yang kalian buat dengan sepenuh jiwa raga tinggal di copy-paste doang sama orang(kalo bisa disebut orang, aku juga gak tahu siplagiator wujudnya apa, gas, cairan, atau debu yang bertebaran?) terus dipublish dengan nama orang itu!! Kesel gak? Kesel gak? KESEL KAN? yaiyalah… dan yang super kocak itu si kiji bilang yang intinya begini ‘bisa aja kan ide orang sama’.. iya aku akuin, ide orang emang bisa aja sama, bisa banget. Tapi hasil tumpahan tinta orang gak bisa bener-bener sama utuh, bray! Si albert Einsten aja yang  terinspirasi sama si sir Isaac Newton aja masih pake satuan Newton buat temuannya yang berkat ide sir Isaac, <—asik banget sumpah, keren banget kata-kata gue =3=. Ilmuwan aja yang pinter masih bisa tau diri, nah ini… behhhh… udah ngejiplak, ngaku-ngaku kaya orang, gak mau ngaku lagi, malu tuh sekarang, padahal udah dikeroyok di fp SCF dan dari anak buahnya widi, dia masih gak mau ngaku… ckckck kesian yahh sama orang begitu.. She doesnt have a chance to be an author, makanya dia main jiplak-jiplakan..

Nah… apa hubungannya sama fanficku yang diproteksi sama tragedi mencengangkan ini?! Hubungannya adalah… karena dekrit presiden menyebabkan Indonesia dituduh sebagai plagiat boyband-boyband korea..eh bukan bukan, becanda ding^^ ya hubungannya ya itulah, walaupun aku masih author abal yang nulisnya sesuai tanggalan jawa, aku juga gak mau Fanfict yang aku buat ini diplagiatin, seenggaknya untuk mengecoh si calon plagiat, biar dia gak bisa ngelanjutin fanfict yang mereka jiplak karena chapter yang diproteksi ini, ngerti kan? udah ngerti aja, aku juga ga ngerti sebenarnya-_____- ya pokoknya begitulah.. Untuk next chapter, insya Allah ga aku kasih password kok😀  kalau kalian butuh kejujuran sih, ada satu alasan lagi kenapa aku proteksi chapter ini, soalnya… hehehe soalnya… enggg.. ahhhh malu sumpah bilanginnya..  nih soalnya di chapter ini ada scene Hyu Ri yang ngerjain Hyuk Jae gitu deh… waktu bikinnya aku juga deg-degan sendiri.. waaaaaaaakk <–ketawa burung gagak. baru pertama kali ngetik yang kaya begini, tapi ini gak NC kok, gak lah.. gile lu, gak berani meeennn, yang kaya begini aje udah deg-degan sampe mupeng<–jujur banget, apalagi NC, behhhh.. maklum ya aku baru pertama kali bikin adegan begini, makanya aku malu banget kalo dipublish.. hehehe

Yahhh pokoknya kurang lebih begitulah, jadi kalian yang pingin tau passwordnya (ya mungkin gak ada yang pingin, orang Chapter 3 aja yang ketauan komen cuma sebiji) bisa kirim email ke aku di karinaputri17@gmail.com atau ditwitter aku @kairnaputri, nanti aku kasih lewat dm.. hehehe.. sekalian juga nih aku pingin tau ada berapa readers sih baca fanfict aku, perasaan stat tinggi, tapi komennya kagak ada.. kesel sih, kesel banget!!! jadi gak semangat bikin next chapter…

nb : mungkin abis ini aku langsung dibully sama anak buahnya kiji, tapi bodo amat. kalo di bully tinggal minta sama si ‘anu’ buat ngehack akun-akunnya anak buah si kiji.. waaaaakkk<—licik abis

Okesip buat si Silent Reader nih aku kasih posternya aja yak, kali aje gitu kalian bisa nebak-nebak ceritanya dari penampakan poster ini…

Image

ngomong-ngomong, aku girang sendiri pas poster ini jadi.. suka aja gitu sama posenya Jae dan Hyu yang kesannya, ahh gitulah… susah ngejelasinnya…. kekeekkk

Oke deh segitu dula cuap-cuap dari aku…

Wassalam..

[FANFICT FROM FRIENDS] Lucky Fan [part 2 – END] by: nadhilawanda


wnd_s prjct

 

 

Author : @nadhilawanda

Tittle :Lucky Fan [part 2 – END]

Genre : Romance, Comedy

Rating : PG

Cast :

–          Kim Junsu [2PM]

–          Shin Eunri [OC]

—–

Annyeong reader~ akhirnya jadi juga part 2nya

sekali lagi ya, ini ff murni yang berasal dari otak saya dipadu padankan dengan imajinasi terselubung yang berada dalam otak saya. Ini ff murni milik saya seorang bisa dibuktikan keasliannya. Jangan lupa komen ya, terserah mau komen apa aja yg penting niggalin jejak! Karena komen dari kalian sangat dibutuhkan. Otthe? Ne~ *^^

-Eunri POV-

“satu kamar dengan lelaki. Dimana otak para sponsor itu ha? Bahkan jika ia artis sekalipun dia tidak boleh berbuat seperti itu perempuan!” oppa membentakku, sepertinya dia sangat marah. Aku bingung apa yang harus kulakukan, saat kulihat Junsu, ah ada darah di ujung bibirnya. Aku langsung mengambil sapu tangan di tas kecil ku lalu meletakannya dilantai.

“cepat pulang eunri-ah!” ujar oppaku lalu menarik tanganku.

Saat menuju lift, kulihat minji, hyora, seul dan sohee sedang menatapku heran dan kaget, lalu aku melambaikan tanganku sambil tersenyum.

Oppa benar-benar marah, saat di taxi aku menjelaskannya lalu dia menasihatiku. Ah 7 bulan di Inggris ku rasa dia semakin dewasa, berbeda sekali dengan oppaku yang dulu masih SMA.

*****

-Eunri POV-

Aku melangkahkan kakiku dengan gontai menuju kelas, ah sesuai dugaan, teman-temanku sudah meribungi kursiku, siap untuk mendengarkan segala ceritaku.

“eunri-ah, bagaimana liburanmu? Apakah member 2PM baik-baik?” tanya hyesun teman baikku.

“iya! Tentu saja, mereka sangat baik, apa lagi Junsu oppa!” jawabku, karna banyak sekali temanku yang Junsu biased, Tuhan…kurang baik apa hambamu ini, tolong masukan aku ke dalam surgamu.

*****

-Junsu POV-

Ini hari ke-8 setelah kejadian itu. Aku sangat ingin bertemu eunri, kurasa aku mulai menyukainya. Tapi aku tidak tau dimana rumahnya, hanya tau sekolahnya, itupun karna waktu itu aku sempat melihatnya saat dia mengisi formulir, ternyata dia bersekolah di sekolah Dongwoon yang dulu. Hannyeong High School.

Aku memutuskan untuk menunggu didepan gerbang, KRING. Kudengar bell tanda pulang telah berbunyi. Syukurlah perkiraanku pas. Yah memang dasar artis biarpun sudah memakai kacamata masih saja ada yang mengenali. Begitu gerbang dibuka dan seluruh muridnya keluar, aaah banyak sekali siswi-siswi yang mengerubungiku untuk meminta foto dan tanda tangan. Sialnya ditegah lautan siswi-siswi SMA ini aku tidak melihat Eunri, kurasa aku malah akan makin susah menemukannya.

-Eunri POV-

“eunri-ah! Eunri! Lihat diluar ada Junsu oppa! Ayo cepat kesana!” teriak minji dia langsung menarik tanganku.

Ahya banyak sekali yang mengerubunginya, akupun menyusup masuk ke tengah-tengah lautan siswi SMA itu. Hahaha kulihat dia sedang bingung sendiri. Hah sesak, lalu aku memutuskan keluar dari keramaian ini dan pulang.

-Junsu POV-

Eunri! Iya! Benar itu Eunri, akhirnya dia melihatku. Eh tunggu! Kenapa dia malah pergi?! Ah damn! Aku pun memutuskan untuk mengakhiri jumpa fans dadakan ini.

“hem ehem,” aku berdehem, “maafkan aku, tapi aku masih ada urusan. Mianhae para Hottest yang manis-manis. Aku pulang dulu ya.” Lalu aku mengedipkan sebelah mataku, kulihat mereka menjerit histeris hahaha dan akupun menuju mobil dan segera menancap pedal gas.

Ah! Dimana gadis itu, susah payah aku ke sekolahannya tapi dia malah pergi begitu saja.

Aku memelankan laju mobilku untuk mencari Eunri, ah benar saja dia baru keluar dari mini market sambil meminum kopi. Aku segera meminggirkan mobilku dan berlari mengejarnya.

“eunri-ah!” aku berteriak memanggilnya sambil berjalan cepat kearahnya.

Aish kenapa gadis ini tak menoleh? Atau berhenti, tapi dia masih saja jalan biasa. Apa dia tuli? Padahal sudah banyak orang yang melihat kearahku. Akupun menghirup oksigen lebih banyak, lalu segera berlari kehadapannya.

“uhuk!” dia tersedak kopinya, “ya! Mengagetkan saja!” dia berteriak padaku.

“salah sendiri kau tak menoleh!” jawabku.

“hah?” lalu dia melepas hadset yang sedari tadi terpasang dikupingnya. Tuhan, pantas saja.

“ah sudah cepat masuk ke mobilku, sebelum banyak orang yang menyadari keberadaanku.” Kataku, lalu menarik tangannya untuk masuk ke mobilku.

“tadi kau melihatku kan?” tanyaku penuh rasa kesal sambil memasang sabuk pengaman.

“iya.” Jawabnya santai sambil mengangguk dan meminum kopinya.

“lalu kenapa pergi begitu saja!” ucapku kesal.

“disana sangat ramai, kalo berdesak-desakan untuk Wooyoung oppa aku rela, tapi jika hanya untuk melihatmu lebih baik aku menonton di tivi saja.” Ah dia menjawab pertanyaanku selalu santai, “lagian ada angin apa? Tiba-tiba kau mengadakan jumpa fans dadakan di depan sekolahku, kenapa member 2PM lain tidak ikut?” tanyanya.

“tadi itu bukan jumpa fans! Aku ingin menemuimu!” jawabku dengan emosi menggebu-gebu (?)

“jeongmal? Junsu 2PM? Menunggu didepan gerbang sekolah? Untuk menemuiku? Ah~ aku benar-benar Hottest yang beruntung.” Ucapnya dengan mata berbinar-binar, sejak kapan dia jadi berlebihan begitu sih. “ada perlu apa?” tanyanya dengan ekspresinya yg kembali santai.

“em…aku hanya ingin melihatmu saja.” Jawabku canggung, suasanapun menjadi hening.

“dimana rumahmu? Biar kuantar.” Tawarku

“hm? Sejak kapan kau jadi baik hati bergini? Hahaha.” Dia mengejekku -_-

Diapun menunjukan jalan, sepanjang perjalanan kami mulai mengobrol dan bercanda seperti biasa. Ternyata dia tinggal di apartment, dan kami sudah sampai di depan apartmentnya.

“gomawo junsu-ah, atas tumpangannya.” Ucapnya ketika sudah turun dari mobilku, apa ini? Dia tak mengajakku masuk? Aish keterlaluan.

“ya! Kau tidak menyuruhku masuk!” ujarku ketus.

“hah? Mau masuk? Memang kau tak sibuk?” dia bertanya dengan tampang polosnya.

Aku langsung memarkirkan mobilku lalu turun dan merangkul pundak Eunri. “tidak, cepat beri aku makan. Aku lapar.” Jawabku santai.

“ya! Kenapa jadi seenaknya! Sana makan caffe depan saja!” dia mengusirku sambil melepas rangkulanku.

“ya! Sudah kuantarkan! Lagi pula bukannya makan nanti malah ada jumpa fans dadakan lagi! Kau tidak tau betapa familiarnya wajah tampanku ini dimata masyarakat?” jawabku sambil bernarsis ria.

“cih, kenapa tuhan menciptakan mahluk yang sangat percaya diri sepertimu huh?” tanyanya sinis, lalu menghela nafas, “cepat ikuti aku, anggap ini sebagai balas budi.” Dia melanjutkan perkataannya lalu berjalan menuju lift dan aku segera menyamakan langkahku dengannya.

TING! Pintu lift terbuka tepat di lantai 6. Kamipun berjalan menuju apartmentnya, lalu Eunri menekan beberapa digit angka dan pintu terbuka.

“o oppamu tidak ada dirumah kan?” tanyaku sedikit ragu, ya karna takut. Bagaimana tidak, hari pertama bertemu saja dia sudah memukulku.

“hahahahahahahaha” Dia tertawa puas “tenang saja tidak ada.”

Hah~ aku bernafas lega.

“duduk saja dulu di sofa, kau mau makan apa?” dia bertanya padaku.

“apa saja.” Jawabku santai.

“mie instan saja ya, aku belum belanja.” Ujarnya.

“hmmm.” Lalu aku menyalakan layar LCD yang ada di depanku.

Tiba-tiba Eunri datang sambil membawakan 2 gelas es jeruk.

“gomawo.” Ucapku lalu meminumnya.

“ne.” Jawabnya, “ehm, junsu-ah maafkan sikap oppaku waktu itu ya.” Musim apa ini? Kenapa dia bisa meminta maaf dariku?

“anniyo~ aku juga yang salah, membuat orang salah paham. Siapa yg tidak marah jika melihat adiknya diperlakukan seperti itu.” Jawabku santai.

“lalu bagaimana jumpa fansmu? Bukankan bibirmu berdarah?”

“tentu saja sudah sembuh, karna aku langsung diobati chansung dan khunnie.”

“syukurlah kalau begitu.” Gumamnya, lalu mulai mengotak-atik ponselnya.

Suasanapun hening.

“Eunri-ah, kau tinggal dengan siapa disini?” tanyaku memecah keheningan.

Dia mematikan ponselnya lalu meminum air didepannya.

“dulu sih dengan oppa, tapi sekarang dia kuliah di Inggris. aku jadi sendiri sekarang.”

“lalu kenapa tidak tinggal dengan orang tua mu? Memang mereka tinggal dimana? Luar Seoul?” aku bertanya lagi.

“hmm, orang tuaku sudah bercerai. Rumah eommaku didekat sekolah, dan appa di Osaka.” Jawabnya.

“ah, mianhae eunri-ah. Lalu kenapa tidak tinggal dengan eomma mu saja? Bukankah itu akan lebih baik dari pada sendiri.” tanyaku yang mulai tertarik untuk mengetahuinya dan sekarang aku sedang melahap makanan ringan yg ada diatas meja.

“eommaku sudah punya keluarga baru. Aku tak mau mengganggunya.” Kini wajahnya memurung.

“hmm, appamu?” lagi-lagi aku masih penasaran.

“dia belum menikah lagi, tapi sedang sibuk dg bisnisnya. Jika aku tinggal bersamanya aku hanya akan merepotkan. Makanya dulu, dari pada disuruh pilih tinggal dg umma atau appa, aku dan oppa lebih memilih tinggal berdua di apartment ini.” Kini wajahnya menunduk.

Hening. Ku kira dia tinggal di apartment hanya untuk gaya-gayaan seperti anak SMA jaman sekarang. Tidak disangka, yeoja manja dan galak seperti dia ternyata mempunyai pemikiran yang dewasa juga.

“ah! Kenapa kau membahas itu! Membuatku sedih saja!” lalu Eunri melemparku dengan bantal yang ada di genggamannya, lalu kulihat dia sedang berusaha untuk tersenyum.

“umm, mianhae Eunri-ah. Tak ku sangka gadis menyebalkan sepertimu ternyata dewasa juga.” Jawabku.

“apa kau bilang?! Menyebalkan! Bahkan kau lebih menyebalkan dariku!” balasnya, haha sudah lama aku tak bertengkar dengannya.

Kami pun memakan mie instan yang Eunri buat, mengobrol, dan juga bercanda bersama. Hmmm~ aku merasa gadis ini makin manis, aku makin suka padanya, dan juga kurasa aku sudah mulai gila!

Lihatlah, sudah berapa belas bungkus kripik yang sudah kuhabiskan bersama Eunri sambil menonton tivi? Hahahaha sudah 4 jam saja aku disini, sekarang sudah jam 7 malam. Kurasa aku harus pulang sebelum dipukuli oleh manager hyung. Tapi tunggu misiku yang kedua belum selesai. Dan ku rasa aku memang benar-benar gila! Aku akan menyatakan cinta padanya!

“eunri-ah.” Aku memanggilnya.

“hm?” dia masih menonton tivi sambil memakan keripik.

“apa kau tau, kau itu sangat manis?” tanyaku, aku memilih itu sebagai kalimat pembuka, dari sekian ribu kata pembuka untuk menyatakan cinta yang aku temukan di Internet.

Dia mengangguk ringan, “ya aku tau, kau orang ke-seribu yang berkata seperti itu padaku. Gomawo.” Jawabnya. Ah apa dia tak mengerti maksutku memujinya secara tiba-tiba, kode eh kode -_-

“ya! Aku serius!” ucapku kesal.

“aku juga!” jawabnya tak kalah kesal.

“serius Eunri-ah, kau sangat manis, biarpun terkadang menyebalkan dan bisa menjadi sangat menyeramkan. Aku tak tau aku masih waras atau tidak. Tapi sungguh, aku rasa aku menyukaimu.” Akhirnya aku suksek mengeluarkan kalimat yang selama ini tertahan dibenakku.

“kkk~ kau masih saja senang mengerjaiku Junsu-ah. Lihatlah, sudah tidak mempan!” jawabnya sambil menjulurkan lidah.

“ya! Aku serius! Kali ini tidak bercanda!” kataku sambil memasang wajah yang sangat samat serius.
“ya ya ya~ aku percaya~” jawabnya santai sambil mengambil remote tivi.

Segera ku genggam tangannya, lalu kuletakan didadaku, “kau rasakan itu Eunri-ah? Jantungku berdetak kecang setiap kali melihatmu, bahkan memikirkanmu juga.” Ucapku, dan kulihat wajahnya sudah memerah sekarang. Hahaha dia malu, jadi tambah lucu.

Dia diam.

“Eunri-ah saranghaeyo. Maukah kau menjadi pacarku?” kini jantungku makin berpacu cepat seperti sedang bermain loncat tali.

“na…nad…nado Junsu-ah.” Jawabnya terbata.

Hahahaha wajahnya makin memerah sekarang, kurasa dia sangat malu sekarang. Aku segera mendekapnya, menenggelamkannya di dada bidangku.

“panggil aku oppa! Arraso?” kataku.

Dia melepas pelukanku, “ani! Aku tak mau memanggilmu oppa! Menggelikan!” jawabnya sinis. Ya! Apa-apaan gadis ini!

“tsk, kau ini! Tak bisakah kau menuruti apa yang kukatakan?!” jawabku penuh emosi.

“kkk~ wajahmu jadi seram begitu ajusshi. Ne, ne, arraseo oppa~ Junsu oppa~” jawabnya sambil memasang wajah aegyeo, aish gadis ini. Aku berjanji akan menjaganya.

*****

-2 bulan kemudian-Eunri POV-

Ini bulan ke-duaku berpacaran dengan Junsu oppa, si ajusshi menyebalkan yang bersuara merdu dan maniak panda itu. Menyenangkan, sangaaat menyenangkan. Benar-benar beruntung memiliki kekasih sepertinya. Biarpun jadi banyak yang sudah curiga terhadap hubungan kami dan banyak yang membenciku, padahal Junsu oppa belum mengumumkan tentang hubungan kami di media.

Bahkan 3 hari lalu saat aku baru pulang sekolah, ada orang yg melempariku dengan telur mentah. Tapi yah itu resiko, aku tak perduli dengan mereka yang tidak setuju dan membenciku itu takkan membuatku berhenti mencintai Junsu ajusshi ku! Dan aku akan terus mencintainya! Saranghayo Junsu oppa

 -END-

*elap keringet* yeaaaay!!! Selesaiiii!!!

Gimana poster editannya? Lebih kece ga? *hiraukan*

makasih banyak buat para reader yang udah mau komen di Lucky Fan di part 1, buat para siders aku doain cepat-cepat bertaubat. Kalo di part 2 ini banyak yang komen aku janji bakal bikin sequel~ ada yang mau sequel?

JANGAN LUPA KOMEN! Yang jadi siders, aku doain CERAI SAMA BIASNYA *sadis*

bagi yang komen bakal dikecup basah sama authornyaaa~ mumumu~ :3

SEKALI LAGI TRIMAKASIH BANYAK READER *bow*

 

[FANFICT FROM FRIENDS] Lucky Fan by nadhilawanda


 

Title            : Lucky Fan

Author         : http://www.twitter.com/nadhilawanda

Genre          : Romance, Comedy

Cast            : -Junsu / Minjun 2PM     -Shin Eunri (OC)   -All member 2PM x Wooyoung  -Seungri BigBang

Annyeong reader~ ini ff murni yang berasal dari otak saya dipadu padankan dengan imajinasi terselubung yang berada dalam otak saya. Mohon maaf jika banyak typo, dan jika ada ff yang sekiranya mirip dengan ff saya tolong kasih tau ya~ ini ff murni milik saya seorang bisa dibuktikan keasliannya. Jangan lupa komen ya, terserah mau komen apa aja yg penting niggalin jejak! Karena komen dari kalian sangat dibutuhkan. Otthe? Ne~ *^^ ehiya mampir juga ya ke werekpopers.wordpress.com

******

 

Hai aku Eunri, Shin Eunri. Ini adalah hari pertama dimana ceritaku akan dimulai, cerita tentang diriku sebagai lucky fan, ah tidak, maksudku lucky Hottest. Aku memenangkan kuis di salah satu majalah remaja kemarin, yang berhadiah berlibur bersama 2PM ke pulau Bali, aaah betapa senangnya hatiku saat melihat namaku terpampang di majalah sebagai pemenang bersama 4 pemenang beruntung lainnya.

Sejak jauh-jauh hari sebelum hari terbaikku ini dimulai aku sudah mempersiapkan banyak rencana, bahkan semua baju yang kubawa sebagian besar adalah baju baru yg sedang trend saat ini, aku rela menghabiskan seluruh tabunganku untuk tampil bagus dihadapan boyband idolaku 2PM.

Sebagai pemenang yang memang sudah seharusnya di jamu baik, pagi hari ini pukul 08:30 aku sudah dijemput oleh mobil van putih milik sponsor di depan apartmentku. Saat aku masuk van itu terlihat 4 gadis cantik lainnya yang aku yakin mereka adalah para gadis yang beruntung sama sepertiku, kamipun saling berkenalan satu sama lain dan syukurlah kami semua cepat akrab.

Saat kami sampai, Incheon International Airport sudah dipenuhi para Hottest yang berebut ingin meminta tanda tangan, foto atau sekedar melihat 2PM, ah disini ramai sekali bahkan aku dan ke-4 pemenang beruntung lainnya belum melihat salah satu member 2PM sama sekali.

Kami sudah berada didalam pesawat, aku duduk bersama salah satu pemenang kuis yang bernama Song Minji. Dia sangat baik dan manis, dia Nichkhun biased dan aku Wooyoung biased, sepanjang perjalanan kami hanya membahas tentang 2PM, 2PM dan 2PM, tanpa rasa bosan. Aku baru sadar ternyata yang menduduki kursi didepan kami sedari tadi adalah Taecyeon dan Nichkhun oppa! dan kyaa!! Nichkhun oppa sedang melihat kearah kami sambil memamerkan senyum indahnya sekarang! ah ingin sekali aku memotretnya tapi sayangnya tidak boleh menyalakan barang elektronik disini.

Saat kami mendarat di pulau Bali yang terkenal akan keindahannya itu, kamipun segera menaiki bus untuk menuju penginapan dan yang membuatku marah adalah ketika sang pemimpin tour menyatakan bahwa Wooyoung oppa tidak bisa hadir karna masih sibuk dengan solo debutnya di Seoul, aaa eomma untuk apa aku menang kalau begini? Percuma aku mengahabiskan semua tabungan dan sisa uang jajanku.

*****

Kami sampai di hotel yang akan kami tempati, cukup mewah tapi itu sama sekali tidak mempengaruhi moodku yang sedang buruk ini. Disaat semuanya berlarian kedalam hotel untuk membooking kamar aku malah mencari taman lalu duduk dibangku taman itu, meluruskan kakiku dan merenggangkan otot-ototku.

“aaaaaaa untuk apa aku menang kuis ini jika Wooyoung oppa tidak ikut!!!” aku berteriak dan terlihat beberapa anak kecil melihat kearahku, tak apa toh mereka juga tidak mengerti aku berbicara dengan bahasa korea.

“masih ada 5 lelaki yang lebih tampan dari Wooyoung disini. Ayo cepat masuk noona.” Kata namja yang berdiri di depanku saat ini.

Itu bukankah Junsu oppa? Aaa eomma!!! Junsu 2PM berbicara padaku! Aku terdiam, bingung harus bagaimana. Sekarang dia duduk disebelahku, membuat jantungku melompat kesana kemari.

“siapa namamu?” katanya dengan manis.

“hm? Eh, ne, Shin Eunri imnida.” Jawabku terbata.

“oke eunri-ah, kau pasti sudah tau kan siapa aku.” Kata Junsu oppa dengan narsisnya. “mulai hari ini sampai seminggu kedepan kita akan menjadi teman sekamar. Kuharap kita bisa berteman baik.” Dia melanjutkan kata-katanya sambil tersenyum memamerkan deretan giginya. Eh tunggu! Sekamar?! Bagaimana bisa?!

“WAE?!” kataku tak percaya, mungkin aku salah dengar.

“ne, itu karna kau tidak membooking kamar tadi, panitia hanya memesan 5 kamar dan kamar lainnya sudah penuh. 2 kamar untuk 4 pemenang, 1 kamar untuk Taecyeon & Chansung, 1 kamar untuk Junho & Nichkhun, dan 1 kamar lagi untukmu & untukku, yah beginilah nasib menjadi member tertua, harus mengalah terus mengalah dan bersabar kkk.” Jelasnya panjang lebar, makin membuatku kaget dan terdiam.

“aish… eunri-ah kenapa kau jadi diam seperti patung begitu? Ayo cepat masuk, kita masih ada acara lagi nanti.” Junsu mulai berdiri dan bersiap menyeret koperku. AAA! Tiba-tiba dia menarik tanganku! Tuhaaan jangan sampai aku pindah bias!!!

Kamipun sampai di depan kamar yang akan ditempati aku dan Junsu oppa, letaknya paling pojok, sepi, dan sukses membuat bulu disekujur tubuhku berdiri.

“ck kenapa dipojok begini? Menyeramkan.” Gumamku kecil.

“tenang, ada aku.” Kata Junsu oppa sambil menegdipkan sebelah matanya, aih dia menedengar gumamanku tadi ternyata.

Akupun membuka kunci kamar, masuk, terlihat kamar yang bagus dengan dua kasur yang bersebelahan, yah lumayan tak seburuk yang ku kira, tapi saat aku mau menutup pintunya, DUKKK terdengar seperti ada benda yang menghantam pintu kamar ini cukup kuat.

“ya! Apa yang kau lakukan! Cepat buka!” ah aku lupa di belakanngku tadi ada Junsu oppa! Pabboya! akupun cepat-cepat membuka pintu.

“mianhae oppa, jeongmal mianhae aku lupa dibelakangku tadi ada orang.” Kataku sambil menunduk.

“lupa katamu?” katanya, aku tak berani melihat wajahnya, sepertinya dia terlihat murka sekali padaku, tiba-tiba saja dia mendekatkan wajahnya hingga sangat dekat dengan wajahku. Apa yang mau dia lakukan? Ommo… Aaa ottoke? Akupun memejamkan mata karna takut. Akupun merasa jantungku tak berfungsi lagi.

“lihat ini.” Katanya dengan wajah datar sambil menunjuk kearah hidung mancungnya. Tuhan, jadi dia seperti ini hanya untuk memperlihatkan hidungnya -_- tiba-tiba jantungkupun kembali berfungsi -_-

Diapun berdiri normal lagi, “appoyo.” Ucapnya sambil mengusap-usap hidungnya, “ne, aku memaafkanmu, tapi tunggu! Kenapa tadi kau memejamkan mata?” ommona dia mulai menggodaku -_-

“ya! Kau salah lihat! Itu… itu karna tadi aku kelilipan!” dustaku.

“angin dari mana huh?” gumamnya sambil melihat kesekeliling kamar.

“Ne! Ne! Iya tadi aku gakelilipan, aku hanya takut…” kata-kataku terhenti.

“takut apa?” tanyanya dengan nada annoying, tuhan kenapa kau ciptakan mahluk seperti dia? Batinku.

“takut denganmu! Kau begitu galak! Menyeramkan! Seperti nenek sihir!” jawabku sambil membetak, haaaah~ untung aku dapat alasan dengan cepat dan tepat.

“wae? Aku? Galak? Yang benar saja, Wooyoung bahkan lebih galak dan cerewet dariku, persis seperti halmonie tua.” Balasnya, membuat edaran darah disekujur tubuhku memanas.

“ya! ajusshi! Berani sekali kau bilang Wooyoung oppa seperti halmonie tua!” aku protes tak terima biasku di bilang seperti nenek tua.
“ wae? Ajusshi? Ya!!! Aku berkata kenyataan, aku tau persis bagaimana dia nona shin~” dia melempar koperku lalu menghempaskan tubuhnya ke kasur yang terletak didekat jendela.

“ya! Kim Junsu! Dengar ya! Jika Wooyoung oppa halmonie tua, berarti kau harabojie tua bau tanah yang sangat cerewet!” aku membentaknya karna kesal. Lalu kulihat dia sedang menarik nafas panjang, sepertinya menahan amarah, biar saja siapa suruh berani menjelekkan Wooyoung oppa didepanku!

Saat aku ingin merapihkan koperku aaa diamana gantungan kunci berbentuk fanart Wooyoung oppa?! Ya! Pasti junsu ajusshi itu yang menghilangkannya saat dia melempar koperku tadi.

“kim junsuuuuuuuuu!!!” teriakku penuh amarah dan aura-aura kegelapan membuatnya kaget dan dia langsung mengambil posisi duduk.

“ya! Apa kau gila!” dia membentakku sambil memengang dadanya, sepetinya dia benar-benar kaget.

“dimana gantungan fanart Wooyoung oppa yang menggantung di koperku?!” aku bertanya dengan nada yang sangat tinggi.

“mana aku tau!” jawabnya singkat tanpa dosa.

“ya! Kau kan yang membawanya!”

“tsk, kau menyalahkanku? Masih untung aku bawakan kopermu yang berat itu!” jawabnya dengan ekspresi marah tanpa penyesalan.

“aku juga tak menyuruhmu membawakannya! Tak bertangung jawab! Susah payah aku membelinya hingga berdesak-desakan saat konser 2PM! Kau menghilangkannya begitu saja! Dasar ajushhi menyebalkan!!!” kataku penuh emosi.

“dengar ya shin eunri, lebih baik kau tidak membuatku marah, karna aku masih ada fan meet besok pagi.” Jawabnya mengalihkan pembicaraan sambil menarik nafas panjang lagi.

“cukup! Aku tak tahan lagi! Aku mau pulang!” kataku sambil menarik koper lalu keluar dari kamar dan membanting pintunya sekeras mungkin. Namun saat sampai diruang panitia, justru kenyataan pahit yang harus ku terima saat mereka bilang bahwa mereka hanya menyediakan tiket sesuai jadwal, yaitu 6 hari lagi. Pasti kim junsu sialan itu akan tertawa puas saat melihatku nanti.

Benar saja saat kubuka pintu kamar dia sedang melihatku sambil tertawa terbahak-bahak, betapa menyedihkannya diriku.

“kenapa? Tidak ada tiket ya~? ahahahahahaha” dia menggodaku sambil tertawa puas. Damn! -_-

Ah! Aku ingat! Yeojachingu oppa ku kan tinggal di bali! Tanpa pikir panjang aku langsung menelfon eomma menanyakan tentang hal itu.

“eomma~ ini eunri, umma tolong telefon oppa, tanyakan alamat pacarnya yg ada di bali. Jebal, aku telfon oppa tak diangkat-angkat.” Kataku memelas.

“mianhae eunri-ah, umma juga tak tau, lagi pula oppamu kan sangat sibuk di Inggris, nanti malam mungkin akan eomma coba telf—” belum selesai eomma bicara aku langsung memutuskannya karna kesal dengan kenyataan pahit ini. Sesuai dengan dugaanku ajushhi menyebalkan itu menertawakanku lagi. semenit, dua menit, ya kenapa dia masih tertawa? Begitu bahagianya dia -_-

“cepat mandi, sebentar lagi makan malam.” Tawanya sudah terhenti, lalu dia membuka lemari untuk mencari baju.

“aku tidak lapar!” jawabku ketus lalu segera tidur dengan menyelimuti seluruh tubuhku hingga wajah dengan selimut. Lalu kudengar suara pintu tertutup, berarti dia sudah keluar.

*****

Aku mengerjapkan mataku, sudah pagi. Saat aku ingin merenggangkan otot-ototku kyaaa! Aku melihat Junsu sedang topless didepan lemari, aku segera menutupi wajahku dengan selimut.

“ajusshi bodoh! Apa kau tidak bisa ganti baju di toilet!” ocehku masih menutupi wajah dengan selimut dan sama sekali tak melihatnya.

“aku takbiasa. Sudah tetap diposisi itu & jangan mengintipku hahahahaha.” Jawabnya santai, aish mahluk ini. Pengen banget diliatin apa -_- DUKKK tiba-tiba aku merasakan sebuah benda jatuh dikepalaku dan saat aku lihat ternyata itu sebatang cokelat yang dilihat dari bungkus sih bau-baunya mahal~

“untukku?” tanyaku.

“ne, itu cokelat dari fans semalam, aku masih ada banyak, tapi sayangnya aku sedang proses diet.” ujarnya menjelaskan.

“kau? Diet? Buahahahahahaha.” Tawaku pecah saat itu juga.

“aish jangan tertawa! Semua member 2PM juga melakukannya! Apa kau tidak melihat absku sudah hampir tak berbentuk tadi!”

“hahaha benarkan? Berarti Wooyoung oppa juga melakukannya? Aish~ dia gemuk sekalipun aku akan tetap mencintainya ko~” Kataku sambil memakan cokelat yg tadi diberikan junsu.

“dasar maniak!” junsu mengejeku.

“terserah apa katamu~ hmmm~ junsu-ah cokelatnya enak sekali.” Ucapku.

“jeongmal?” tanyanya dan tiba-tiba memakan cokelat yang kupengang persis didepan wajahku, lalu dia memakannya. Tuhaaan jangan biarkan jantungku leaps dari tempatnyaaa.

“hmmm, benar enak.” Gumamnya.

“ya! Bodoh! Apa yang kau lakukan?!” aku berteriak.

“hanya memakannya sedikit, kau ini pelit sekali.” Jawabnya.

“anni! Bukan karna pelit! Tapi aku sedang flu!”

“mwo?! Flu?! Ya! Kenapa kau tidak bilang?!” sekarang dia yang memakiku.

“kau sendiri tak bertanya! Mianhae jeongmal mianhae.” Ucapku menyesal sambil membungkukan badan, ahiya aku segera berlari ke pantry hotel dan maminta obat flu.

“ini, cepat minum!” perintahku sambil memberikannya obat flu dan menstabilkan nafasku yang terpengkal-pengkal.

Tanpa bicara dia langsung meminumnya. “kenapa kau jadi sepanik ini?” tanyanya.

“aku hanya takut suaramu jadi jelek saat 2PM perform nanti malam, kau itukan lead vocal! Pasti akan mengurangi penampilan 2PM jika suaramu hancur, aaaaa jeongmal mianhaeyooo.”

“ohahaha ne gwencahana, santai saja. Tapi obat apa obat ini punya efek samping?” tanyanya.

DEG! Bodoh! Kenapa aku lupa membaca bungkus obatnya. Aku segera membaca bungkus obat yang ada di tanganku, “this medicine may cause drowsiness…” kataku perlahan sambil menunjukan wajah kaget bercampur rasa bersalah.

“aish cerobooh sekali.” Gumamnya.

“ya! Cepat buka mulutmu!” aku menyuruhnya.

“untuk apa?” tanyanya dengan heran.

“memasukan jariku ke mulutmu hingga kau muntah! Ppali!” jawabku tergesa-gesa.

“ck pabo! Sudah tidak apa.” Jawabnya santai. “lagi pula tidak seharusnya kau memakan cokelat itu sekarang.” Katanya.

“itu karna aku sedang lapar.” Jawabku menunduk karna masih merasa bersalah. Bagaimana tidak?! Semalaman aku tidak makan!

“seharusnya kau memakannya nanti, setelah sampai Korea lalu memamerkannya pada tetangga, teman-teman & orang-orang terdekatmu bahwa itu cokelat dari Junsu 2PM~ ah anio! Bahkan seharusnya kau tidak boleh memakannya, kalo perlu harus kau pajang diruang tamu.” Jawabnya penuh percaya diri. Aish orang ini!

“hah aku jadi ragu fakta-fakta 2PM yang beredar di internet selama ini hanya hoax, katanya kau tak banyak bicara, tapi kenyataannya kau senarsis ini bagai tak punya urat malu.” Ucapku.

“ya! Tentu saja fakta yang beredar di internet itu banyak juga yang benar! Sebenarnya aku ini orang yang sangat pemalu.” Jawabnya sambil menunjukan wajah aegyeo nya. Ew…. ingin sekali aku menggaruk wajahnya dengan kuku kakiku ini -_-

“menggelikan!”

*****

Sekarang waktunya sarapan, aku berjalan menuju restoran hotel bersama minji, hyora, seul, dan seuhee. Ternyata kami makan 1 meja dengan semua member 2PM, hah coba ada Wooyoung oppa pasti akan lebih mengasikkan. Tiba-tiba Seul yang duduk di sebelah kananku menggenggam tanganku erat sambil tersenyum sendiri, saat aku lihat kemana arah mata yg ia tuju, ah ternyata Junsu si ajushhi menyebalkan itu sedang tersenyum ke arah kami.

“lihat tingkahnya di depan fans, sok manis sekali!” Batinku.

Kamipun makan malam bersama, sambil berbincang-bincang ringan.

Tiba-tiba tubuhku bergetar hebat, drrtt…drrtt…oh ternyata ponselku bergetar, ada yang menelfon.

“ah permisi aku ada telfon.” Kataku pada semua orang yang ada dimeja makan lalu berjalan ke lorong kamarku, ternyata oppaku yang menelfon.

“yeoboseo.” Terdengar suara oppaku di telfon, ah aku sangat merindukannya.

“ne, oppa! Kau kemana saja! Aku telfon tak dianggkat!” protesku.

“ahahaha, mianhae eunri-ah. Oppa sedang sibuk, tapi sekarang sedang libur. Kau menginap di hotel mana? Nanti oppa jemput, oppa sudah sampai dibandara.” Jawabnya membuatku terkejut.

“jeongmal? Kau sudah sampai di bali? Aku di hotel X kamar 287. Sekalian kekamarku ya oppa, koperku berat hehe.” Kataku bercanda.

“ah kau ini, iya iya sebentar lagi aku sampai.” Jawabnya.

“ne~ ah oppa bogosiphoyo~ hati-hati dijalan!”

Kamipun memutuskan terfon dan saat aku ingin berbalik kebelakang DUK! Ada orang persis di belakangku sehingga aku menabraknya dan aku terjatuh. Orang itu mengulurkan tangannya untuk menolongku dan saat kulihat wajahnya, cih ternyata itu kim junsu. Aku pun berdiri.

“ya! Untuk apa kau dibelakangku!” kataku sinis.

“aku ingin jalan! Kau menghalangi jalanku!” jawabnya tak kalah sinis dariku.

Aku melihat sekeliling lorong ini, padahal aku berdiri di pinggir, “yang benar saja! Aku berdiri dipinggir! Masih luas tempat yang bisa kau pakai untuk berjalan!” ucapku, dan kulihat dia sudah mulai mencari kata-kata.

“a aku ingin berjalan di pinggir!” jawabnya terbata.

“aneh!” kataku lalu langsung berjalan kekamar untuk merapihkan barang-barangku.

*****

-Junsu POV-

“apa yang kau lakukan?” tanyaku saat melihat dia sedang sibuk merapihkan barang-barangnya. Apa dia mau pulang (lagi)? Hahahahaha.

“aku mau pulang~ oppaku sudah sampai, jadi aku tak perlu menghabiskan sisa 5 hariku disini untuk bertengkar denganmu ajusshi.” Jawabnya sambil tersenyum manis.

Berarti aku tak ada teman sekamar lagi, ah membosankan. Batinku. Lalu aku berjalan menuju lemari, mencari baju yang pas untuk jumpa fans siang nanti. Aku memilih untuk memakai t-shirt putih bertuliskan I LOVE KR dibalut kemeja biru dan kardigan abu-abu, celana jeans, sepatu cats, dan juga topi hitam.

“lihatlah betapa tampannya diriku.” Gumamku saat bercermin.

“selesai!” kulihat eunri sudah selesai membereskan barangnya, dan sekarang ia berjalan kearahku, apa ini? Kenapa jantungku berdebar-debar. Jarak kami sudah sangat dekat lalu dia sedikit berjinjit, ternyata dia mengambil topi dikepalaku.

“ajusshi, bajumu sudah cukup keren, tak usah memakai topi ini lagi terlihat jadi aneh.” Ucapnya, tumben dia baik.

“oh gomawo eunri-ah.” Ucapku, lalu suasana menjadi hening dan canggung, “oppamu kapan datang?” tanyaku memecah keheningan.

“entahlah, mungkin sebentar lagi. Gomawo junsu-ah atas 1 hari kemarin.” dia berkata dengan manis berbeda dari biasanya.

“huh?” tanyaku tak yakin.

“saat aku sudah sampai Seoul nanti aku akan melupakan semua tingkahmu yang menyebalkan, merahasiakannya sikapmu yang narsis & menggelikan itu, memanggilmu dengan sebutan oppa dan kembali menjadi Hottest biasa. Gomawo Junsu oppa! Tolong sampaikan salamku untuk Wooyoung oppa ya!” Jawabnya manis, oppa? Sejak kapan dia mau memanggilku oppa lagi? Ahahaha, dia tersenyum, manis sekali, membuat darah disekujur tubuhku berdesir.

Ahiya sebelum dia pulang aku ingin mengerjainya (lagi)! BRUK! Aku mendorongnya ketembok, hahaha lihatlah wajahnya sekarang sangat kaget dan panik, lucu aku jadi senang mengerjainya ekekekeke~

“kau tau eunri-ah. Wajahmu sekarang lucu, sangat merah dan jelek sekali ahahahahahahaha.” Kataku sambil tertawa puas penuh kemenangan.

“ya! Ajusshi sialan! Menyebalkan!” lalu kilihat wajahnya sudah kembali datar dan tidak panik seperti tadi.

“ahahahaha aku jadi senang sekali mengerjaimu eunri-ah hahahaha.” Lagi-lagi tawaku pecah.

Tiba-tiba aku mendengar ada orang masuk yang membanting pintu dengan keras, BUGH! Orang itu memukulku.

“seungri o…oppa.” ucap eunri terbata, oh ternyata itu oppanya, mati saja aku. Dia pasti salah paham.

“eunri! Cepat pulang! Jangan pernah mengikuti acara seperti ini lagi!”

“oppa, Junsu tadi hanya mengerjaiku…” eunri berusaha menjelaskan keadaan.

“satu kamar dengan lelaki. Dimana otak para sponsor itu ha? Bahkan jika ia artis sekalipun dia tidak boleh berbuat seperti itu perempuan!” kini eunri dibentak oleh oppanya.

-Eunri POV-

“satu kamar dengan lelaki. Dimana otak para sponsor itu ha? Bahkan jika ia artis sekalipun dia tidak boleh berbuat seperti itu perempuan!” oppa membentakku, sepertinya dia sangat marah. Aku bingung apa yang harus kulakukan, saat kulihat Junsu, ah ada darah di ujung bibirnya. Aku langsung mengambil sapu tangan di tas kecil ku lalu meletakannya dilantai.

“cepat pulang eunri-ah!” ujar oppaku lalu menarik tanganku.

Saat menuju lift, kulihat minji, hyora, seul dan sohee sedang menatapku heran dan kaget, lalu aku melambaikan tanganku sambil tersenyum.

Oppa benar-benar marah, saat di taxi aku menjelaskannya lalu dia menasihatiku. Ah 7 bulan di Inggris ku rasa dia semakin dewasa, berbeda sekali dengan oppaku yang dulu masih SMA dulu.

 

TBC

Jeng jeng jeng jeng~ *back sound*

Annyeong reader tercintah! Giamana? Serukah? Gaje kah? Penasaran ga? Mian yah soalnya saya bukan penulis berpengalaman -_-v tapi mau gimanapun harus tetep komen ya! Komen sesingkat apapun juga gpp yang penting niggalin jejak!!! :3 kalo komen kosong, gabakal dilanjutin ya -_-v *ngancem*

Buat para siders aku doain cepet-cepet kembali kearah yg benar ya, soalnya para author di ff manapun pasti butuh komen, karna kami udh cape-cape ngetik ribuan karakter, dan kalian para siders Cuma disuruh ngetik beberapa kalimat aja gamau ter…la…lu…..-_-

TERIMAKASIH BUAT PARA EONNI YANG UDAH MAU AKU TITIPIN FF-KU DI BLOGNYA YANG SUDAH RAMAI. GOMAWO EON {}

TERIMAKASIH BANYAK UDAH MAU BACA FF INI, APA LAGI KOMEN~ *^^

 

H for Hyuk Jae or H for Hyu Ri?! [Chapter 7: Heartburning]


Salaaamlekum~ <— tukang minta-minta *kibas poni* *kemudian hening*

Sesuai judul chapternya, aku emang lagi heartburning… eaaaaaa~

halooo maaf ya postingannya chapter 7-nya lama… aku lagi heartburning sama monyet gara-gara… gara-gara… ahhh sudahlah, mungkin gak semua readers setuju sama alasanku.  Aku jadi semangat nulis lagi karena kemarin-kemarin ada beberapa butir readers aku yang nanya chapter 7 ini, kirain aku gak ada yang nunggu, jadi yaaa ngaret begini… *dibacok* *mati* *idup lagi* <—abaikan saja

Kalian penasaran sama alasan aku heartburning? yaudah aku kasih tau… emmm gimana ya… ini itu gara-gara…. *nangis* si monyet couple-an dance sama anoa… huhuhuh*nangis* eh boa maksudnya. kalian udah liat kan dance-nya gimana? ahh sudahlah, tak usah diliat bagi jewels yang posesif  seperti aku-_-

Jadi maaf ya ngaretttttt :> *dibakar readers*

Title                  : H for Hyuk Jae or H for Hyu Ri?!

Chapter 7         : Heartburning

Author              : KARINPUT

Main cast         : Lee Hyuk Jae, Han Hyu Ri, Im Yeon Jung, Jang Woo Sun, Super Junior Members

Genre               : romance, comedy.

Rating              : PG17

Sudut Pandang Han Hyu Ri

Aku sedang mengerjakan tugas kuliahku diruang tamu dorm. Hanya ada dua member yang tidak mempunyai jadwal sampai sore ini: Kyu Hyun dan Hyuk Jae.

“Ada apa dengan bibir dan hidungmu? Kenapa di plester seperti itu?” Kyu Hyun yang sedang menonton TV memperhatikanku sejenak.

Aku menyentuh ujung bibirku yang diplester, “Tidak apa-apa. Kemarin ada sedikit kecelakaan saat aku berkunjung ke kebun binatang. Ada seekor monyet rabies menyundulku saat dia lepas dari kandangnya.” Ujarku asal.

Hyuk Jae yang sedang berkutat  dengan laptopnya dimeja makan melirikku. “Apa?!” bentakku. Dia memalingkan wajahnya dan kembali sibuk dengan laptopnya.

“Aku curiga,” Kyu Hyun melirikku dan Hyuk Jae bergantian, “sepertinya ada sesuatu dengan lukamu itu. Kalian berbuat yang tidak-tidak ya?” tuduhnya yang memang hampir benar.

Aku tercekat, tapi tetap berpura-pura tidak peduli. Kemarin memang kami—tidak, dia maksudku—hampir berbuat yang tidak-tidak padaku, setidaknya aku yang berpikir seperti itu, karena apalagi dugaan yang berada dikepalaku ketika dia bilang dia akan melakukan sesuatu yang ada dipikirannya ketika kami hanya berdua dikamarnya dan pada saat  dorm sepi.

Aku melempar Kyu Hyun dengan bantal sofa. “Apa maksudmu, bocah?!”

Dia balas melempar, “yaa!! Aku lebih tua darimu! Kau yang bocah!”

~*~*~*~*

“Semua member sedang ada jadwal, jadi… tidak ada yang akan menolongmu.” Dia menyeringai diatasku seperti tau apa yang kupikirkan.

Aku tersenyum mengejek, “Jangan mempermainkanku lagi! Aku tidak akan tertipu! Jadi lepaskan aku, bodoh!” Aku mencoba melepaskan diri dari kurungan tangannya yang berada dikedua sisiku.

“Kau salah kalau mengira aku mempermainkanmu.” Katanya.” Tidak, kau benar. Kita akan bermain bersenang-senang sebentar lagi.” Dia tersenyum mengejek dan mengarahkan wajahnya semakin dekat.  Aku meneguk ludah, bagaimana aku mendorongnya kalau dia sedang bertelanjang dada seperti ini?! Jujur, aku gugup sekali. Dia mengerlingkan matanya menggoda, “Jadi… Jawab pertanyaanku. Kalau tidak, dengan posisi seperti ini, aku akan melanjutkan sesuatu yang ada dipikiranku.” ujarnya.

Aku meneguk ludah untuk kesekian kalinya, terdiam. Tidak berani mengatakan sepatah katapun dengan posisi yang seperti ini. Lebih tepatnya… aku menyadari aku tidak berani mengatakan kejujuran.

“Baik, kalau itu maumu. Kau diam saja dan berarti kau setuju dengan apa yang kupikirkan.”

Dia menyeringai dan semakin mendekatkan wajahnya padaku. Meskipun aku berusaha mengelak, tetapi apa yang bisa kuperbuat dengan tanganku yang digenggam kuat olehnya? Aku mencengkram bantal yang ada diatas kepalaku erat. Aku juga seorang wanita normal, tentu saja akan sangat gugup bila berada dalam situasi seperti ini. Apalagi, laki-laki didepanku… YA!!! Apa yang kupikirkan?! Bisa-bisanya aku berpikir seperti itu. pikirku

Annyeonghaseyo!!!”

Buggg. Dia menjatuhkan kepalanya diwajahku. Tidak, tentu saja dia tidak menciumku. Dahinya yang selebar landasan pesawat dengan sukses membentur hidungku.

“ARGHHHHHHHHHHHHHH!!! DASAR BODOH!!! APA YANG KAU LAKU—EMPHHH..,” tangannya membekap mulutku yang berteriak heboh. Aku terus meronta-meronta sambil menjambak rambutnya, aku panik. Bagaimana tidak?! Dia menindihku!

“HYUK JAE-ya!!! DIMANA KAU?!!!” teriak seseorang itu dari luar.

Dia terdiam kaget.

“Sssssttt diam… ada noona-ku diluar. Aku bisa mati kalau ketahuan membawa gadis kekamar!” Bisiknya ditelingaku.

Aku mencoba melepaskan bekapannya dimulutku, “BODOH!!! Apa yang kau lakukan dengan hidungku?!!! Dahi sialanmu itu—emmpppp…,“dia kembali membekap mulutku bahkan sebelum aku menyelesaikan kalimatku. Aku yakin sekali ada sesuatu yang mengalir dari hidungku.

“Kau ini diam dulu! Nanti ketahuan!” dia menarik selimut dan menutupi tubuh kami berdua. OMO!!! Apa yang ia lakukan?!

Aku yang kaget tidak bisa berbuat apa-apa, sampai didetik berikutnya aku mencoba memberontak kembali, “EMPHHHHPPPHHHHHHHHH—,“ ujarku tidak jelas, padahal aku berniat berteriak: APA YANG KAU PIKIR KAU SEDANG LAKUKAN, BODOH?!!! KAU JUGA MEMBUAT HIDUNGKU BERDARAH GARA-GARA DAHI SIALANMU ITU!!!

Dia tidak memperdulikanku, “ssssttt…”

Terdengar suara pintu kamar terbuka. Padahal kupikir pintu kamar itu terkunci.

Hyuk Jae tiba-tiba mematung, berpura-pura tidur dengan masih mendekapku. Kakinya mengunci kakiku dan tangannya membekap mulutku, tidak terlalu kencang, tapi tetap saja tidak mudah kulepaskan.

“Hyuk Jae-ya!!! Bangun!!! Kau mau tidur sampai  kapan?!” Wanita yang dia panggil noona-nya itu mengguncang-guncang tubuhnya.

Aku otomatis terdiam. Bagaimana kalau dia sampai menemukanku didalam selimut bersama adiknya yang bodoh ini?!

Hyuk Jae pura-pura menggeliat, “ahh noona kau menggangguku saja.”

“Apanya yang mengganggu?! Kau mau tidur sampai kapan?! Cepat bangun! Aku membawakan makanan buatan ibu!”

Ne… Kau keluar dulu noona… tubuhku sedang polos.”

BUG. Noona-nya memukulnya dengan bantal. Aku yang berada didalam selimut ikut merasakan pukulannya. “Dasar kau memang lelaki kesepian tidur dengan tidak berbusana! Huh! Cepat bangun! Aku tunggu diluar!”

“Yak!!!”

Begitu terdengar suara pintu terbanting menutup dan belitan kaki dan tangannya dibadanku melonggar aku langsung menyentakkan selimut, “YAK!!! Dasar bodoh! Apa yang kau pikir baru saja kau lakukan?!” Aku mendorong tubuhnya hingga jatuh kekasur dan segera beranjak dari tempat tidurnya.

Tapi, sebelum aku sempat berjalan dia kembali menarikku hingga jatuh ketempat tidur, “kau mau mati?! Diluar ada noona-ku! Nanti apa yang dia pikirkan kalau kau keluar dari kamarku?!”

Dia benar-benar menggodaku, aishh namja ini, “biarkan saja. Aku akan adukan semua perbuatan mesummu pada noona-mu! Ya! Lepaskan aku, bodoh!”

“Kau ini keras kepala sekali. Diam disini sejenak aku akan mengobati hidungmu dan errr…. bibirmu itu.” Aku menyentuh ujung bibirku yang terasa seperti ada sesuatu yang keluar, dan benar saja setelah aku lihat tanganku ada sedikit bercak darah.

“APA YANG KAU LAKUKAN?! KENAPA BIBIRKU BERDARAH?!”

Aishh… jangan teriak-teriak! Aku tidak tahu! Itu ulahmu yang menggigit bibirmu sendiri sewaktu aku menutup mulutmu! Siapa suruh tidak bisa diam! Atau mau aku tambahkan diujung bibir satunya?!” Dia menyeringai.

BUG.  Aku meninjunya dengan bantal yang membuatnya terjungkal jatuh dari kasur.

Ðia berteriak, “YAKKK!!!”

~*~*~*~~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Aku terbangun dengan selimut yang menutupi wajahku, pantas saja pengap. Aku melirik jam dimeja disebelah tempat tidurku yang menunjukan pukul 8 pagi. Sudah cukup lumayan siang dari waktu biasanya aku bangun dan tidak biasanya rumah ini sepi, padahal ini hari libur.

Ya. ini hari libur. Dan aku sedang malas menginap di dorm. Mengingat kejadian menjengkelkan itu. Setiap bertemu dengannya membuat wajahku merah, entah karena geram atau… malu.

Aku meraba relung leherku, memainkan kalungku, kebiasaanku setiap bangun tidur.

Eh?

Kenapa aku tidak merasakan sesuatu yang menggantung dileherku?

Aku langsung beranjak dari tempat tidur begitu aku menyadari kalungku hilang.Aku mencarinya ditempat tidur, melempar bantal-bantal, seprai, dan selimut tapi kalung itu tidak ada disana.

“Hee Suk-ah! Kau melihat kalungku tidak? Yang berbandul Huruf ‘H’?” Tanyaku pada Hee Suk—anak bibiku—yang sedang menonton tv sambil mengelus kucingnya.

“Tidak, aku tidak menemukannya, noona. Kau sudah mencarinya dikamarmu?”

“Aku sudah mencarinya disemua sudut tapi tidak ada.” Aku sudah mencarinya sampai kekamar mandi, dapur, dan ruangan lainnya dirumah ini yang jarang aku datangi.

“Mungkin jatuh dihalaman luar, ayo kita cari.” Tawarnya.

“Tidak perlu,” tolakku cepat. Tidak mungkin jatuh dihalaman. “Tidak mungkin jatuh diluar, emm bibi mana? Mungkin dia menemukannya.”

“Ibu? Ibu sedang berbelanja. Mungkin sebentar lagi dia pulang.” Jawabnya.

“Oh yasudah.” Aku hendak beranjak kekamarku ketika Hee Suk memanggil.

Noona, aku bisa membantumu mencarinya. Aku sedang tidak ada kerjaan.” Tawarnya.

Aku tersenyum, “tidak perlu, mungkin aku lupa meninggalkannya disuatu tempat.” Tolakku halus.

“Ya sudah, bagus deh. Semoga ketemu ya noona~.” Katanya cengengesan.

Errr… anak ini.

***

“Bibi, apa kau menemukan kalungku?” Aku langsung bertanya pada bibi begitu dia pulang sambil membawa belanjaan.

“Kalung, kalung yang mana?”

“Kalung yang berbandul huruf ‘H’—,”

“Oh, kalung yang itu,”

“Iya! Apa bibi menemukannya?” Tanyaku antusias.

“Ternyata itu kalungmu, aku memang menemukannya tadi pagi didepan pintu masuk, tapi…” Bibi menggantungkan kalimatnya, “tapi aku sudah menjualnya tadi dipasar, karena ada penjual perhiasan disana yang sangat tertarik dengan kalung itu.”

Aku lemas seketika, “bagaimana bisa?! Ke—kenapa bibi menjualnya? Itu kalung peninggalan ibuku satu-satunya, bi!” Suaraku mulai meninggi dan mataku mulai basah.

“Eh? Maaf, aku tidak tahu kalau itu kalungmu, sungguh.” Ucapnya yang hanya sedikit sekali kelihatan menyesal.

Aku mengguncang-guncang bahunya pelan, “kalung itu sangat berharga untukku, bi. Kenapa bibi langsung menjualnya?!” desakku..

“Aku kan sudah bilang, aku tidak tahu kalau itu kalungmu!” Suaranya meninggi, “ya sudah, ini uang hasil penjualan kalung itu. Ambil saja.”

“Aku tidak butuh uang itu! Aku hanya ingin kalung itu kembali! Kenapa bibi begitu tega?!” Aku mulai menangis sambil mengguncang bahunya.

Ya! Lepaskan bibi Hyu Ri-ya! Maafkan bibi.”

“Kenapa bibi tega sekali…” Aku sesunggukan.

Karena aku tidak melepaskan guncangan dibahu bibi, tiba-tiba saja tangannya melayang cepat kearahku, awalnya kukira dia ingin menamparku tapi, “kau ini keras kepala sekali! Bibi kan sudah minta maaf!” Bibi menjewer telinga kananku, aku semakin sesunggukan saja dibuatnya.

“Yang aku inginkan hanya kalung itu!!!” Sungutku sambil melepas jeweran bibi ditelingaku dan segera beranjak masuk kekamarku, mengambil tasku lalu langsung pergi keluar.

YA! Hyu Ri-ya! Kau mau kemana?!” Teriak bibi dari dalam rumah begitu aku sampai dipagar.

Aku mengacuhkannya.

“Aku akan mengadukannya pada ayahmu kalau kau bertindak bodoh!” Teriaknya lagi dan tetap kuacuhkan sambil membanting pagar.

~*~*~*~*~*~

Sudut Pandang Author

Hyu Ri memencet bel dengan tidak sabar. Amarahnya sudah sedikit menguap selama perjalanan tadi, tapi tetap saja dia masih kesal dengan bibinya. Hyu Ri tidak tahu kemana dia akan pergi begitu keluar dari rumah, tidak mungkin kerumah In Young, dia bisa bangkrut kalau harus naik taksi ke Incheon. Alih-alih kerumah In Young dia lebih memilih untuk menenangkan diri sejenak di bangunan ini.

Pintu terbuka setelah beberapa saat, “eh kau ternyata. Kenapa tidak langsung masuk saja? Kau kan tahu passsword—,“ Hyuk Jae tidak melanjutkan kata-katanya karena Hyu Ri langsung menerobos masuk.

‘Kenapa dengan gadis itu?’ Pikir Hyuk Jae bingung.

Hyu Ri langsung melesak kedapur dan menjumpai Dong Hae yang sedang sarapan, “hey cantik, kenapa tadi malam tidak menginap disini? Ini kan weekend.” Rayunya dengan mulut masih penuh dengan makanan.

Aishhh… dasar kau perayu ulung!” Kata Hyu Ri.

Hyuk Jae yang duduk diruang tamu mencibirkan bibir mendengar percakapan mereka.

Omo… Kau habis menangis? Kenapa matamu memerah?!” Tanya Dong Hae begitu melihat wajah Hyu Ri lebih jelas.

Seperti diingatkan lagi dengan kejadian beberapa saat yang lalu, Hyu Ri langsung membenamkan wajahnya dimeja dan melanjutkan tangisnya yang tadi sempat tertunda diperjalanan.

Ya~  kau kenapa Hyu Ri?” Dong Hae menundukkan wajahnya mencoba melihat wajah Hyu Ri.

“*&#$%^@#!%&^*#” Jawab Hyu Ri tidak jelas disela-sela tangisnya.

Errr… Aku tidak mengerti perkataanmu. Kau bisa menceritakan masalahmu padaku, aku akan mendengarkan.” Dong Hae mengusap bahu Hyu Ri lembut.

Hyuk Jae yang sedari tadi menonton naruto diruang tamu semakin mencibirkan bibirnya saja melihat dan mendengar percakapan Dong Hae dan Hyu Ri yang memang tidak sengaja terdengar olehnya. Hyuk Jae memang tidak sengaja mendengar, tapi karena dia kepo, alih-alih mengabaikan dia malah melihat apa yang sedang terjadi. Kartun Naruto jadi tidak menarik perhatiannya lagi karena indranya sibuk memerhatikan mereka.

“Kau kenapa hyeong?” Kyu Hyun yang baru keluar dari kamar mandi bingung melihat wajah Hyuk Jae yang sudah seperti ingin memakan bayi.

“Kau ini mandi lama sekali sih?! Yang ingin mandi bukan hanya kau, tahu!” Sungut Hyuk Jae kesal. Dia segera beranjak kekamar mandi yang melewati tempat Dong Hae dan Hyu Ri berada.

Kyu Hyun mengangkat bahu heran melihat Hyuk Jae yang marah-marah.

“Eh, kenapa dengan Hyu Ri, hyeong?” Tanya Kyu Hyun pada Dong Hae saat Hyuk Jae menutup pintu kamar mandi dengan kekuatan angin. BRAAAAKKK!!!

“Dan kenapa lagi dengan Eun Hyuk hyeong?” Tanya Kyu Hyun lagi heran.

~*~*~*~*~*~

Dong Hae mengajak Hyu Ri kebalkon untuk menenangkan perasaan gadis itu. Dan Hyu Ri yang sudah reda dengan tangisnya, menceritakan masalahnya kepada Dong Hae.

“Oh, jadi begitu. Sudahlah jangan berburuk sangka dengan bibimu, mungkin dia memang benar-benar tidak tahu.” Ujar Dong Hae.

“Tapi tetap saja, kalung itu sangat berharga untukku!”

“Iya, aku tahu dan aku turut prihatin. Sudahlah jangan menagis lagi” Dong Hae memasangkan hoodie sweater Hyu Ri lalu mengajaknya masuk.

Hyuk Jae yang baru keluar kamar langsung menyaksikan adegan Dong Hae dan Hyu Ri yang sedang pasang-memasang hoodie. Mood-nya seketika berubah. ‘Apa gadis-gadis harus selalu dirayu terlebih dahulu baru bisa mencurahkan apa yang ada dibenaknya, huh?’ Pikirnya

Hyeong, ada Yeon Jung diluar. Dia mencarimu.” Ryeo Wook datang menghampiri Hyuk Jae.

Hyuk Jae menatap Ryeo Wook malas, “bilang saja aku sudah mati.” Jawabnya acuh.

“Tapi dia—“

Hyuk Jae melotot, “apa?”

Mengetahui ada bahaya yang mengancam, Ryeo Wook langsung mundur perlahan, “baiklah aku akan sampaikan pada Yeon Jung.”

~*~*~*~~*~*~*~

Beberapa hari kemudian…

Entah kenapa Hyu Ri merasa aneh pada sikap Hyuk Jae belakangan ini. Hyuk Jae memang aneh, tapi anehnya Ia sekarang berbeda dengan keanehannya yang biasa. Hyuk Jae selalu punya bahan ledekan untuknya disaat seperti apapun mereka bertemu, tapi belakangan ini Hyuk Jae sangat sensitif. Sikapnya dingin ketika mereka berpapasan, bahkan saat Hyu Ri berbicara padanya dia hanya menjawab singkat tanpa memandang wajahnya.

“Bibirmu kenapa sih? Sejak kemarin sepertinya naik beberapa centi.” Kata Dong Hae saat mereka selesai makan malam. Dong Hae menyadari belakangan ini Hyuk Jae selalu cemberut dan Dong Hae tahu apa penyebabnya, dia hanya memancing temannya Itu untuk curhat.

Hyuk Jae mencibir, “mau tahu sekali kau…”

Dong Hae membalas cibirannya lebih sengit.

“Mana Hyu Ri?” Tanya Hyuk Jae. Dia kesal karena merasa diacuhkan oleh Hyu Ri. Dia merasa Hyu Ri tidak menyadari akibat mood-nya berubah seperti ini.’Apa dia tidak sadar atau memang tidak peduli?!’ Pikirnya.

“mau tahu sekali kau…” Balas Dong Hae, dan itu semakin membuat Hyuk Jae jengkel.

“Huh dasar Ikan Tengik!” Hyuk Jae melemparkan kacang pada Dong Hae.

“Kau Monyet Tengik!” Dong Hae membalas lemparannya.

“Kau lebih Tengik!”

“Kau!”

Aksi lempar-melempar kacang semakin sengit ketika Ryeo Wook berkata,  “YAK hyeong!!!  jangan membuang-buang makanan!”

Huh!” Hyuk Jae berhenti lebih dulu dengan aksinya dan beranjak pergi kearah kamar mandi.

***

Hyu Ri baru saja keluar dari kamar mandi dan melihat Hyuk Jae berjalan kearahnya. Ia buru-buru menghindar karena melihat raut wajah Hyuk Jae yang seperti ingin membunuh. Hyuk Jae melewatinya tanpa menatap wajahnya dan seketika sebuah tangan menariknya masuk kembali kekamar mandi.

BRAAAKK!!! Pintu kamar mandi terbanting menutup dengan dua orang didalamnya.

YAK!!! Apa yang dilakukan Eun Hyuk hyeong dengan Hyu Ri didalam kamar mandi?!” Kyu Hyun yang sedari tadi sedang konsentrasi dengan santapan makan malamnya tersentak kaget.

“Ini berbahaya aku harus menelepon Yesung hyeong, ahhh ani, aku akan langsung memberi tahu Leeteuk hyeong.” Ryeo Wook sama kagetnya.

“Tunggu, kita lihat dulu apa yang terjadi.” Cegah Dong Hae.

“Kau ini bagaimana hyeong? Kalau Eun Hyuk hyeong bertindak yang tid—”

Dong Hae memotong ucapan Ryeo Wook. “Dia tidak mungkin seperti itu. Eun Hyuk sedang menuntaskan kecemburuannya.” Katanya tersenyum.

“Cemburu?” Kata mereka berdua bingung.

Aishhh… kalian ini memang tidak peka!”

“Kau saja yang terlalu peka seperti yeoja, hyeong!” Kata Kyu Hyun.

Dong Hae melemparnya dengan kacang—lagi. Sebelum Kyu Hyun balas melempar, Wookie mencegahnya, “kalian ini senang sekali membuang-buang makanan,huh!”

***

Hyu Ri mencoba melepaskan cengkraman Hyuk Jae ditangannya, “kau ini kenapa, sih?!

“Kau yang kenapa?!” Balas Hyuk Jae.

“Kenapa kau malah balik bertanya?! Jelas-jelas kau yang menarikku kesini!”

“Kenapa kau mengacuhkanku?!” Tanya Hyuk Jae.

Hyu Ri mengerutkan kening, bingung, “mengacuhkan?! Bukannya kau yang mengacuhkanku?!”

“Aku tidak mengacuhkanmu.”

“Lalu kenapa kau selalu membuang muka ketika aku bertanya padamu?!”

“Aku tidak membuang muka.”

Aishh…terserah! Lepaskan tanganku aku mau keluar!”

“Aku belum selesai bicara padamu!” Hyuk Jae tetap tidak melepaskan cengkramannya.

“Memangnya apa yang harus dibicarakan?”

Hyuk Jae terlihat  jengah, kata-kata dan perasaan yang mengganjal dibenaknya yang sedari tadi ingin ia keluarkan mendadak sulit. Dan akhirnya pun dia menyerah, “aishhh… beberapa hari yang lalu kau kenapa menangis? Kenapa kau mau saja dirayu oleh Dong Hae? Kenapa kau hanya bercerita tentang masalahmu hanya kepada Dong Hae? Kenapa kau tidak menceritakan masalahmu padaku juga? Apa gadis-gadis harus dirayu seperti itu dulu baru mereka akan mencurahkan semua yang ada dibenaknya, huh?!”

Hyu Ri menatapnya dengan tatapan yang sulit ditebak. Hyuk Jae lega karena berhasil mengeluarkan isi benaknya. Tapi, melihat tatapan Hyu Ri yang sulit ditebak, dia merasa sedikit menyesal dan…canggung.

“Terlalu banyak pertanyaan yang kau lontarkan, yang mana yang harus aku jawab?” Tanya Hyu Ri. Hyu Ri merasa bingung dengan sikap Hyuk Jae sekarang, beberapa saat yang lalu laki-laki ini mengacuhkannya, dan sekarang Hyuk Jae langsung mengintrogasinya seperti ini. Apa karena hal ini yang membuat Hyuk Jae uring-uringan dan bersikap menyebalkan belakangan ini? ‘Tidak mungkin, memangnya aku ini siapa yang sampai mempengaruhi mood-nya? Kau jangan berbesar hati Hyu Ri-ya!’ Pikir Hyuri.

Hyuk Jae menghela nafas, “jawab saja dan jelaskan semuanya. Aku akan mendengarkan.”

“Kenapa aku harus menjelaskannya padamu?” Tanya Hyu Ri.

“Karena… Karena… Ya pokoknya karena aku perlu tahu.” Hyuk Jae salah tingkah. “Aishhh…baiklah. ini hanya menuntaskan rasa penasaranku. Kenapa kau hanya menceritakan masalahmu pada Dong Hae?” Tanya Hyuk Jae melunak sambil menatap Hyu Ri lurus.

Hyu Ri yang ditatap seperti ini menjadi salah tingkah, “aku tidak hanya menceritakannya pada Dong Hae, aku juga bercerita pada Wookie, dan mungkin dia juga sudah bercerita pada Yesung, dan Kyu Hyun sepertinya juga tahu. Lagipula aku sudah melupakan masalahku itu, dan sekarang kau malah mengungkitnya lagi.”

“Kenapa kau tidak bercerita padaku?” Tuntut Hyuk jae.

“Kau tidak menanyakannya.” Balas Hyu Ri singkat.

“Jadi kalau aku bertanya kau akan menceritakannya?”

Hyu Ri mengangkat bahu, “mungkin.”

“Kau tahu, kau bisa mempercayaiku dan menceritakan masalahmu padaku. Aku akan mendengarkan juga.” Hyuk Jae menatapnya lekat, yang membuat Hyu Ri salah tingkah. Dan dari tatapannya Hyuk Jae terlihat tulus.

Hyu Ri berdeham, mencoba menghilangkan kegugupannya, “baiklah. Aku ingin keluar sekarang, apa kita harus membicarakannya ditempat ini?”

Sebelum Hyuk Jae menjawab, Hyu Ri sudah melesat keluar. “Yak! Kau bahkan belum menceritakan masalahmu!” Teriaknya dari dalam. Dia ingin keluar menyusul Hyu Ri, tapi untuk menghilangkan kegugupannya, dia memilih berdiam diri dikamar mandi sejenak. “Kenapa aku gugup seperti ini?” Tanyanya pada diri sendiri.

***

“Apa yang kalian lakukan berdua didalam?” Ledek Dong Hae sambil menaik-naikan alis matanya.

MWO?! Memangnya kau berdua bersama siapa, Hyu Ri?” Tanya Leeteuk kaget.

“Tidak seperti yang kalian pikirkan, Hyuk Jae hanya perlu membicarakan sesuatu.” Jawab Hyu Ri salah tingkah.

“Bicara apa? Apa kami boleh tahu?” Tanya Kyu Hyun meledek.

Aishhh… Kyu, kau ini kepo sekali.” Balas Ryeo Wook.

“Ahhh sudahlah, sepertinya kita memang tidak boleh tahu.” Kata Leeteuk setelah dibisik-bisiki oleh Dong Hae. “Eh, Hyu Ri, sebelum kau pulang bisakah kau ke supermarket sebentar?”

“Baiklah…”

***

“Mana Hyu Ri?” Tanya Hyuk Jae begitu keluar dari kamar mandi dan melihat setengah member sedang berkumpul di dorm.

“Kasih tau tidak yaaa…” Ledek Dong Hae yang diikuti cengiran dari member lainnya.

Aishhh…jinja” Hyuk Jae menggumam. ‘Apa dia sudah pulang?’ Pikirnya.

Dia hendak menuju pintu dorm ketika Leader berkata: “Ya~ Eun Hyuk-ah, kau ingat kan janjimu kemarin kalau kau akan mentraktirku tteokbokki?”  Tagihnya.

‘Sial, kenapa Leader tua ini mengingatnya?’ Pikir Hyuk Jae. “Aishhh…baiklah. tapi dimana Hyu Ri?” Tanyanya tidak sabar.

“Aku baru saja menyuruhnya ke supermarket.”

Tanpa berkata apa-apa lagi, Hyuk Jae langsung keluar dorm sambil membanting pintu, “jangan lupa tteokbokki-nya!” teriak Leeteuk.

“Untuk 6 orang!!!” Tambah Kyu Hyun.

“BERISIK!!!” Sungutnya sebal.

***

“Hyu Ri!!!” Hyu Ri mendengar seseorang tergesa-gesa memanggilnya dilorong apartemen.

Wae?” Tanyanya begitu Hyuk Jae berhasil menghampirinya.

Mereka berhenti didepan pintu lift.

“Kau belum menceritakan masalahmu padaku.” Kata Hyuk Jae.

Pintu lift terbuka sebelum Hyu Ri menjawab.

Oppa!” Panggil seseorang didalam lift. Yeon Jung langsung menghampiri Hyuk Jae dan menggandeng lengannya. “Kau mau kemana, oppa?” Tanyanya lembut.

“Aku ingin ke kedai Tteokbokki, kau sendiri?”

Hyu Ri yang merasa diacuhkan langsung masuk dan meninggalkan mereka berdua didepan lift. ‘Dia bahkan lupa kalau aku berdiri disisinya, huh.’ Pikirnya.

***

Hyu Ri berjalan ke supermarket dengan perasaan seperti ada orang yang mengikutinya beberapa langkah dibelakang. Dia memelankan langkah, dan langkah dibelakangnya pun ikut memelan. Dia mempercepat langkahnya dan begitu juga dengan langkah seseorang dibelakangnya.

Hyu Ri yang sedang berjalan cepat menghentikan langkahnya tiba-tiba dan seseorang  Itu menabrak punggungnya. “Ya~ kenapa kau tiba-tiba berhenti?” Tanya sebuah Suara.

Aishhh… apa yang kau lakukan sih? Kau seperti penguntit!” Kata Hyu Ri dengan perasaan lega setelah tahu kalau seseorang itu adalah Hyuk Jae.

“Kau tadi kenapa meninggalkanku di lift? Aku belum selesai bicara padamu!”

“Memangnya untuk apa aku menunggumu tadi?”

Hyuk Jae bingung hendak menjawab apa, “Ya! kau mau kemana?” Tanyanya begitu menyadari Hyu Ri berjalan kearah lain.

“Mau ke supermarket, tentu saja.”

“Tapi aku mau ke kedai Tteokbokki!” Tuntut Hyuk Jae.

“Lalu?”

“Kau harus menemaniku dulu, ayo!” Hyuk Jae menarik hoodie sweater Hyu Ri.

Yayaya! Lepaskan aku! Kau kan bisa pergi sendiri!” Hyu Ri meronta berusaha menyeimbangkan tubuhnya yang berjalan mundur karena hoodie sweater-nya ditarik oleh Hyuk Jae.

“Tidak bisa! Nanti aku diculik!” sergahnya keras kepala.

~*~*~*~*~

“Jadi, ayo ceritakan!” Pinta Hyuk Jae.

Mereka sekarang sedang berjalan bersisian setelah pulang dari supermarket dan kedai Tteokbokki.

“Kau kan bisa bertanya pada Dong Hae, dia tahu semuanya.”

Hyuk jae berhenti memakan es krim rasa pisangnya, ‘Dong Hae lagi, kenapa anak itu tahu segalanya sih?!’ pikirnya sebal. “Aku ingin mendengarnya langsung darimu!”

Hyu Ri meliriknya menyerah. Akhirnya dia menceritakannya pada laki-laki yang berjalan disisinya.

“Oh jadi begitu.” Gumam Hyuk Jae sambil terus memakan es krim pisangnya. “Kau seharusnya membiarkanku memiliki kalung itu sewaktu aku mengambilnya saat konser. Setidaknya kalau begitu, kalung itu masih aman dileherku sampai sekarang.”

“Enak saja! Kalung itu pemberian ibuku! Tidak mungkin aku biarkan orang lain memilikinya.”

Hyuk Jae bergumam, “mungkin kita bisa mencarinya nanti. Kalung itu mungkin masih ada dipenjual perhiasan tempat bibimu menjualnya.”

Entah kenapa, Hyu Ri bersemu mendengar kata ‘kita’ yang dilontarkan Hyuk Jae. Dia meremas bajunya kencang, kebiasaan yang dilakukannya saat dia sedang gugup.

“Bagaimana?” Tanya Hyuk Jae lagi karena tidak mendapat respon dari Hyu Ri.

“Eh, aku sudah mencarinya kemarin, tapi ternyata kalung itu sudah tidak ada.”

“Sayang sekali kalau begitu, aku turut prihatin.” Respon Hyuk Jae sambil terus memakan es krimnya.

Hyu Ri menatapnya sebal, ‘mana ada orang prihatin dengan ekspresi seperti itu?’ pikirnya.

Hyuk Jae membuang bungkus es krimnya ke tempat sampah dijalan, “Whoa, sweater-mu bagus sekali, kapan-kapan aku pinjam ya?” dia memasangkan hoodie sweater ke kepala Hyu Ri.

Ya! Jangan melapkan tanganmu yang kotor ke swater-ku!!!Dasar jorok!” Sungut Hyu Ri begitu tahu perbuatan licik Hyuk Jae.

~~~

“Jadi kau tidak marah lagi?” Tanya Hyu Ri begitu mereka sampai di pagar apartemen dan berjalan masuk lewat parkiran—karena pintu masuk utama pasti ada para penggemar.

“Memang siapa yang marah?”

“Lalu kenapa kau tadi menarikku kekamar mandi dan marah-marah?”

“Aku tidak marah-marah, hanya…” Hyuk Jae bingung menjelaskan perasaannya tadi. ‘hanya apa ya?’ batinnya.

“Hanya apa?”Hyu Ri tersenyum melihat Hyuk jae bingung melanjutkan kalimatnya, ‘kenapa aku tersenyum? Aishhh…bodoh.’ pikirnya.

“Sudah lupakan saja, tidak penting.” Sahut Hyuk Jae cuek karena tidak menemukan kata yang pas untuk menggambarkan perasaannya tadi.

Hyu Ri mencibirkan bibir mendengar jawabannya.

~*~*~*~

“Apa yang kau inginkan dariku, oppa?” Gadis Itu ketakutan karena laki-laki dihadapannya mendesaknya ketembok.

Laki-laki yang memakai coat hitam itu tersenyum mengejek, “aku sudah berulang kali bilang padamu kalau aku masih mencintaimu. Kenapa kau mengacuhkanku, huh?”

“Tapi, aku tidak mencintaimu! Jangan memaksaku!” Teriak wanita itu. Posisinya yang dipojokkan ketembok ini membuatnya sulit menghindar.

Laki-laki itu menghembuskan nafas gusar, “kalau dia tidak ada, apa kau akan kembali padaku, Yeon Jung-ah?”

“Jangan membawanya ke masalah ini! Kalau aku mencintainya itu bukan salahnya!”

“Itu salahnya karena dia membuatmu mencintainya!” Geram laki-laki itu.

Yeon Jung gemetar ketakutan, “kenapa kau berubah seperti ini, Woo Sun oppa?” Yeon Jung tercengang melihat sikap laki-laki didepannya ini, ‘dulu kau tidak seperti ini, oppa.’  Pirkirnya.

“Ini akibat perasaanku yang besar untukmu!” Kata laki-laki yang dipanggil Woo Sun itu.

Tiba-tiba saja sebuah tangan mencengkram bahu Woo Sun dan mendorongnya hingga terjatuh kebelakang, melepaskan Yeon Jung yang didesaknya ke tembok.

“Kau tidak apa-apa, Yeon Jung-ah?” Kata Hyuk Jae berusaha menenangkan Yeon Jung.

Yeon Jung terisak dan memeluk leher Hyuk Jae, “aku takut sekali, oppa.”

“Kau , jangan ikut campur lagi kedalam masalahku!” Teriak Woo Sun bangkit dan segera menghampiri Hyuk Jae.

Hyuk Jae melepaskan pelukan Yeon Jung dan berusaha menghindar, tapi laki-laki itu berhasil meninju rahangnya.

Hyu Ri yang kaget melihat kejadian didepannya tidak bisa berbuat apa-apa. Sebelumnya dia dan Hyuk Jae sedang berjalan masuk lewat parkiran lalu mereka melihat sosok laki-laki yang sedang mendesak seorang perempuan.

Hyuk Jae jatuh tersungkur, Hyu Ri berniat menghampirinya tapi Yeon Jung sudah menolongnya lebih dulu.

Hyuk Jae bangkit dan memukul laki-laki didepannya itu sampai terjatuh didekat Hyu Ri, melihat laki-laki itu didekatnya segera bangun, Hyu Ri mengayunkan kantong belanjaanya yang dipenuhi botol-botol minuman ke wajah laki-laki itu. ‘Pasti sakit, kan?’ batinnya puas.

Woo Sun mengaduh memegangi wajahnya dan segera bangkit lagi, dia mendorong Hyu Ri sampai tersungkur dan berniat menghampirinya saat Hyuk Jae mencegahnya, “Apa yang kau lakukan, bodoh?! Cepat masuk ke dorm!” bentak Hyuk Jae pada Hyu Ri yang  jatuh terduduk dibelakangnya.

Hyu Ri mematung mendengar suara kasar itu. Dia hanya ingin menolong, tapi malah mendapat respon kasar seperti itu.

Hyuk Jae mendorong Woo Sun menjauh ketika beberapa petugas keamanan bersama Yeon Jung datang menghampiri mereka.

“Kau belum selesai berurusan denganku, Lee Hyuk jae-ssi.” Ancam laki-laki itu dingin. Dan langsung berlari keluar tempat parkir beserta petugas keamanan yang mengejarnya.

Sejenak, Hyuk Jae merasakan deja vu mendengar suara laki-laki itu. ‘Seperti aku pernah mendengar suara itu sebelumnya.’ Batin Hyuk Jae.

~~~

Hyu Ri tergesa-gesa memasuki dorm dan membanting pintu dorm menutup. Perasaannya kesal dan kacau. Dia berusaha menahan air matanya yang mendesak keluar. ‘Bodoh, untuk apa aku menangis?!’ batinnya.

Para member kaget mendengar hempasan pintu itu, ”ada apa lagi, sih? Tadi Hyuk Jae yang membanting pintu, sekarang kau! Lama-lama apartemen ini bisa rubuh!” Omel Leeteuk begitu melihat Hyu Ri masuk.

Dong Hae heran melihat Hyu Ri datang dengan keadaan berkeringat dan matanya yang basah.

“Ini,” Hyu Ri memberikan belanjaannya kepada Leeteuk. “Aku pamit pulang dulu, annyeonghikaseo.

“Eh, tapi mana Eun Hyuk?” Tanya Leeteuk, tapi Hyu Ri tidak menjawabnya dan langsung keluar.

~~~

Hyu Ri berjalan disepanjang lorong apartemen, dan tiba-tiba Hyuk Jae datang sambil memapah Yeon Jung.

Hyu Ri berusaha agar tak menarik perhatian, lalu Hyuk Jae dan Yeon Jung lewat begitu saja.

‘Dia bahkan tak melihatku.’ Batin Hyu Ri.

***

Hyuk Jae masuk keapartemen sambil memapah Yeon Jung, “ada apa dengan Yeon Jung?” Tanya Ryeo Wook.

Hyuk Jae menceritakan kejadian tadi dengan Yeon Jung yang menyandar di bahunya.

‘Sepertinya aku tahu apa yang terjadi dengan Hyu Ri.’ Batin Dong Hae setelah mendengar cerita Eun Hyuk.

Gimana chapter 7-nya? ini aku bikin ngebut sengebut-ngebutnya orang ngebut. bikin posternya aja sambil sungkem pas lebaran. liat kan tanggal posternya dibuat? okesip. Jadi menurut kalian lebih enak sudut pandang author kaya diatas atau sudut pandang masing-masing tokoh kaya biasa? oh iya kalau suatu saat aku memprotek chapter selanjutnya, aku cuma mau kasih password sama readers aku yang bersedia memberi saran dan komentar aja hehehehehe

Thank you for waiting!

RCL~ as always

H for Hyuk Jae or H for Hyu Ri?! [CHAPTER 5: At Hyu Ri’s]


Image

Title                  : H for Hyuk Jae or H for Hyu Ri?!

Chapter 5         : At Hyu Ri’s

Author              : KARINPUT

Main cast         : Lee Hyuk Jae, Han Hyu Ri, Im Yeon Jung.

Minor Cast       : Cho In Young, Super Junior Members.

Genre               : romance, comedy.

Rating              : PG17

Kalo plagiator jangan sekali-kali berani baca fanfict-ku!

pffft 25% bagian dari fanfict ini nulisnya terpaksa bgt, waktu itu lagi WB. Ini bakalan ngebosenin, settingnya cuma disitu-situ aja. tokohnya juga cuma fokus kemasalah tokoh utama. jadi, kalau yang gak suka ya gak usah baca aja~

Oke we’ll see^^

Sudut Pandang Han Hyu Ri

Aku baru saja mengirim SMS ke In Young dan kembali melanjutkan tidur-tiduranku didalam selimut. Sudah sekitar dua hari lamanya aku tidak enak badan gara-gara kehujanan ditengah malam tempo hari yang lalu, ditambah dengan kambuhnya darah rendahku. Lengkap sudah penderitaanku, sebentar lagi aku akan menjadi bangkai yang dikerubuti semut didalam selimut ini kalau In Young tidak segera datang.

Ketika aku hampir terlelap, terdengar suara ketukan pintu dari luar. Aku mengecek ponselku dan tidak mendapati balasan pesan dari In Young. Apakah dia langsung kemari begitu mendapat pesan dariku? Mungkin anak itu khawatir mengetahui aku sedang sakit sehingga tidak perlu lagi membalas pesanku. Aku tersenyum senang dan langsung menarik selimut putih polosku yang kupakai untuk melilitkan tubuhku sampai puncak kepala karena saat ini aku hanya memakai baju yang tipis. Kalau itu In Young, aku tidak perlu berganti pakaian dulu, lagipula aku tidak mengabari teman kampusku kalau aku sedang sakit. Jadi, itu sudah pasti bukan teman kuliahku.

Dengan sisa tenaga yang aku punya dalam kondisi sekarat seperti ini, aku terseok-seok melangkahkan kakiku kepintu tanpa melihat intercom terlebih dahulu. Beberapa kali aku tersandung karena kaki menginjak selimut yang kuseret-seret melilit tubuhku ini.

Aku membuka pintu dengan rasa gembira tak terkira, mengingat yang datang In Young, sudah pasti aku akan sembuh dengan cepat. Dia bisa merawatku, ralat, aku bisa menyuruh-nyuruhnya mengandalkan tampangku yang pucat ini.

Tapi…setelah pintu terbuka, aku langsung menutupnya lagi, tidak sampai satu detik aku bisa menyadari siapa dua ekor makhluk, ralat, seorang manusia labu dan seekor monyet jaman megalithikum. Ke-kenapa mereka bisa disini?

“Ya tuhan… Hyu Ri…” Aku bisa mendengar monyet megalithikum ini dari luar.

“I—itu Hyu Ri kan, Hyuk?” Tanya Sung Min.

“Sepertinya begitu.”

“Aku kira hantu.” Balas Sung Min.

“Kupikir juga begitu, makanya aku menyebut nama Tuhan.”

Aishh… tega sekali mereka. Aku belum mati!

Tentu saja mereka mengira aku hantu, aku melilit tubuhku ini sampai kepala dengan selimut putih dan ditambah dengan rambutku yang acak-acakan. Menyadari hal itu, aku langsung cepat-cepat—untuk ukuran orang yang sedang sakit—kembali kekamar untuk memakai sweater. Aku menarik apapun yang ada dilemari dan langsung kembali lagi menghadapai para makhluk Lee ini.

Annyeonghaseyo, Hyu Ri-ya.” Sapa Sung Min setelah aku membuka pintu. Sedangkan Hyuk Jae hanya mengamatiku dari puncak kepala sampai bawah.

Annyeong Sung Min, ada apa kau kemari?” Balasku dengan suara agak serak. Sengaja aku hanya berbicara pada Sung Min. Karena hanya dia yang menyapaku.

“Sebaiknya kau membiarkanku masuk dulu, nanti ada ELFs yang memergoki kami.” Sung Min masuk setelah aku menyingkirkan tubuhku dan membiarkannya lewat.

Aku segera akan menutup pintu kalau saja Hyuk Jae tidak berbicara, “Lho? Kau tidak mempersilahkanku masuk?” Tanyanya.

“Oh.. ternyata ada tamu lagi. Aku kira Sung Min hanya datang sendiri.” Jawabku sambil mencebikan bibir.

Aishhh... Seharusnya aku tadi memang tidak datang kemari.” Sungutnya kesal.

“Memangnya siapa yang mengundangmu kesini?”

Sung Min yang sudah berada diruang tamu kembali menghampiri kami, “Ya!, kalian ini bertengkar terus.” decaknya. “Hyukkie-ya, kau lupa niatmu kesini untuk apa? Sudahlah jangan membuat masalah lagi.” lanjutnya.

“Tapi, Hyu Ri yang memulai duluan, hyeong.”

“Ya sudah kau mengalah saja, kau ini tidak pernah mau kalah dari wanita.” Sung Min menarik Hyuk Jae masuk dan menyuruhnya duduk dikursi.

Sebenarnya yang tuan rumah itu aku atau Sung Min? Kenapa seolah-olah dia yang punya rumah?

“Apa yang membawamu kesini?” Tanyaku pada Sung Min ketika aku duduk dihadapan mereka.

“Seharusnya aku yang bertanya padamu, kenapa kau tidak datang ke dorm?” Katanya tanpa menjawab pertanyaanku.

“Aku sedang tidak enak badan karena tempo hari yang lalu aku kehujanan ditengah malam setelah diusir majikan Lee Chocho.” Sindirku. Aku meliriknya yang duduk disebelah Sung Min menatapku.

“Kan kau yang ingin pergi? Kenapa malah menyalahkanku?” Sungutnya terpancing.

“Eh Sung Min, ternyata orang yang kumaksud ada disebelahmu,.” Ledekku.

YA!” Teriaknya sebal.

“Ya ampun, kalian ini berisik sekali sih!” Decak Sung Min heran.

“Dia duluan yang menyindirku, hyeong!” Sungutnya.

“Ya sudah, kau sabar saja.” Ujar Sung Min cuek. Aku menjulurkan lidah padanya yang terlihat kesal.

“Kau mau minum apa?” Tanyaku pada Sung Min.

“Tidak perlu repot-repot, Hyu Ri. Kau kan sedang sakit.” Katanya. “Tapi kalau ada jus jeruk juga boleh.” dia tersenyum. Labil sekali orang ini katanya tidak mau merepotkanku.

Aku berniat ingin beranjak kearah kulkas ketika Hyuk Jae menyela, “Lho? Kok aku tidak ditawari?”

“Oh, ternyata kau juga butuh minum.”

“Tentu saja, aku kan juga tamu.” Sergahnya.

“Kalau begitu, kau ambil sendiri saja Hyuk-ah. Hyu Ri sedang sakit. Kau jangan merepotkannya.” Ucap Sung Min. Laki-laki berdua ini benar-benar aneh.

“Tadi kan kau juga meminta jus jeruk, hyeong! Bukan aku saja! Aishh…benar-benar.” Dia beranjak kearah kulkas yang berada disamping TV dan mengambil minuman dari sana, “Ini.” katanya seraya memberikan jus jeruk pada Sung Min.

“Kau sudah ke dokter?” Tanya Sung Min.

“Belum.”

“Kok belum?”

“Darah rendahku kambuh dan hanya sedikit tidak enak badan, mungkin akan sembuh dengan sendirinya setelah beristirahat,” Aku menghela nafas, “lagipula, temanku In Young, dia belum datang kemari untuk mengantarku kedokter.” sambungku.

“Eun Hyuk bisa mengantarmu kedokter.” Tawarnya yang langsung membuat Hyuk Jae terpengarah menatapnya. Sung Min membisikkan sesuatu ke Hyuk Jae yang membuatnya mengangguk setuju.

“Ti-tidak perlu. Aku sudah lebih baik.” Tolakku halus.

”Benarkah? Padahal Eun Hyuk dengan senang hati ingin membawamu ke dokter. Iya kan Hyukkie?” Sung Min meliriknya dengan menggoda dan Hyuk Jae hanya menghela nafas pasrah.

Sung Min mengambil ponsel disakunya yang sepertinya bergetar dan langsung mengangkat panggilan itu.

***

“Aku harus pergi, tadi Leeteuk hyeong meneleponku kalau ternyata aku ada jadwal siaran di sukira bersama Wookie.” Katanya.

“Ya sudah, ayo kita pulang.” Hyuk Jae beranjak dari kursi.

“Lho? Kau kan belum melaksanakan niatmu disini. Kau bahkan belum bilang apa-apa.” Sergah Sung Min

“Tadi kau bilang kau harus pergi siaran, hyeong.”

“Aku memang akan pergi siaran. Tapi kau kan tidak ikut siaran, jadi kau disini saja.”

Sebenarnya apa yang para makhluk Lee ini bicarakan? Niat? Aku tidak mengerti satupun dari pembicaraan mereka.

“Lalu aku bagaimana?” Tanya Hyuk Jae.

“Bagaimana apanya?” Sung Min mulai terlihat kesal dengan makhluk cerewet ini.

“Kita kan hanya membawa satu mobil, nanti aku pulang bagaimana? Diluar sedang hujan, hyeong!”

“Nanti aku akan menyuruh Dong Hae menjemputmu.” Jawabnya cuek.

“Kau ingin Dong Hae mati membawa mobil malam-malam begini? Kau tahu sendiri kemampuannya membawa mobil seperti membawa gerobak!  Ditambah diluar sedang hujan!” Sungutnya mulai kesal. Aku yakin, mereka akan berkelahi sebentar lagi.

Aishhh.. Kau ini cerewet sekali! Arraseo.. arraseo, nanti aku akan menyuruh yang lain menjemputmu.”

“Tapi, hyeong…”

“Apalagi, hmmm??” Sungutnya pada Hyuk Jae sambil mengeluarkan tatapan garang.

“Ba—baiklah.” Jawabnya dengan pasrah. “Jangan lama-lama, hyeong. Nanti aku bisa terbunuh.” Aku melotot garang padanya dan dia hanya mencebikkan bibirnya. Kesempatan yang menarik, sudah lama aku tidak bunuh-membunuh.

“Baiklah Hyu Ri, aku pergi dulu.” Pamitnya.

“Kau akan meninggalkan makhluk itu disini?” Tanyaku takut-takut. Bagaimanapun, aku ini wanita yang sedang sakit, dan pasti akan mudah dibunuh oleh makhluk itu walaupun aku ingin sekali membunhnya.

“Tidak apa-apa…kalau dia macam-macam padamu, kau adukan saja pada noonanya.” Dia tersenyum.

“Yak, hyeong!!!” Sungutnya dari sofa mendengar kami yang berada diambang pintu.

“Baiklah, Annyeonghikaseyo.” Dia sedikit menundukkan kepala sebelum beranjak keluar.

Ternyata benar, diluar sedang hujan yang cukup deras. Kalau suhu tubuhku tidak demam pasti aku akan kedinginan.  Tapi ini malah sebaliknya, aku merasa kepanasan terlebih dengan memakai sweater doraemon-ku ini. Aku menutup pintu dan kembali keruang tamu.

Ya~ jangan menatapku seperti itu!.” Ujarnya jengah yang sedari tadi kutatap garang.

“Sebenarnya kau ini mau apa, sih?” Decakku tidak sabar lalu duduk disofa diseberangnya.

Dia menundukkan kepalanya sambil memainkan tangannya, kelihatan sekali kalau dia sedang gugup, “Aku… Sebenarnya…. Sebenarnya aku…” dia terlihat bingung, “aishhh… aku tidak bisa berbicara kalau kedinginan seperti ini.” katanya sambil mendekap tubuh.

Aishhh… Kenapa tidak membawa mantel tadi?”

“Ketinggalan di mobil Sung Min hyeong.” Jawabnya polos. Huh, sudah tau cuaca sedang dingin, tapi dia hanya memakai kemeja hitam saja.

“Lalu kau mau apa? Aku sudah menyalakan pemanas ruangan!”

“Pinjam selimut….” Katanya polos.

Huh, kau ini merepotkan saja.” Aku beranjak dari dudukku menuju kamar ketika kurasakan pandanganku berputar. Sepertinya darah rendahku kumat lagi. “Kau… Kau kekamarku saja, disisi lain tempat tidur ada beberapa selimut. “ kataku setelah kembali duduk disofa lagi. Aku memijat pelipisku dan bersandar disofa.

“Kau… tidak apa-apa?” Tanyanya tampak khawatir. Dia mengurungkan niatnya ketika hendak ingin menghampiriku.

“Tidak apa-apa, kau butuh selimut kan? Ambil saja dikamarku yang berpintu cokelat.”

Dia segera beranjak ketempat yang kusebutkan, “Pintu cokelat yang mana? Semua pintu diflat-mu ini cokelat!” teriaknya.

“Yang disebelah kanan!” Decakku tak sabar.

Dia kembali setelah mengambil selimut bergambar pikkachu-ku. Eh, apa yang mau dia lakukan? Kenapa dia malah duduk disebelahku? “Yak, mau apa kau Lee Hyuk Jae?!” Kataku tersentak sambil memundurkan diriku dan duduk dengan kaki terlipat diujung sofa.

“Tadi kan kau memintaku untuk berbicara tentang alasanku kesini.” Katanya santai.

“Lalu? Kenapa kau malah duduk disini?”

“Dengar, aku hanya mengucapkan ini sekali, tidak ada siaran ulang atau apapun! Kau harus mendengar ucapanku baik-baik.” Ujarnya memperingatkan. Sebenarnya dia ini ingin bicapa apa, sih?

“Baiklah, baiklah. Cepat katakan!” Ujarku tak sabar.

Dia menghela nafas, “Maafkan aku.. Perkataanku tempo hari yang lalu memang keterlaluan. Aku… aku menyesal saat mengatakan itu padamu Hyu Ri-ya. Seharusnya aku mendengarkan penjelasanmu dulu saat itu, tapi aku… tapi…” jelasnya panjang lebar dengan gugup dan tempo yang cepat. Aku tersenyum jahil melihat kegugupannya.

“Apa? Aku tidak dengar, kau berbicara terlalu cepat dan pelan sekali, Lee Hyuk Jae.” Ujarku pura-pura.

Ya! Kau ini, aku sudah bilang tidak ada siaran ulang.” Dengusnya. “Shireo! Aku tidak mau mengatakannya lagi.”

“Ya sudah, aku anggap kau tidak membicarakan apa-apa.” Ujarku cuek.

Dia mendecak, “Baiklah, baiklah.. dengarkan aku.” katanya mengalah, “aku… maafkan aku. Aku memang bersalah tempo hari yang lalu. Perkataanku memang keterlaluan, aku saat itu menyesal telah mengatakannya, dan aku menyesal membuatmu hujan-hujannya sehingga kau menjadi sakit begini…” jelasnya lagi.

Aku terdiam mendengar permintaan maafnya yang kunilai terdengar tulus.

“Kenapa kau diam saja? Aku sudah menjelaskannya panjang lebar, jangan bilang kau tidak mendengarnya lagi.” Katanya setelah menyadari respon diamku.

“Kalau kau memang menyesal setelah berkata seperti itu, kenapa kau tidak langsung meminta maaf padaku. Kau mengulur-ngulur waktu seperti ini. Bagaimana kalau sampai aku mati karena penyakitku ini dan kau belum meminta maaf?” Kataku panjang lebar

Ya~ kau ini membuatku takut saja. Jangan berkata seperti itu.” Ujarnya takut.

“Seharusnya kau mendengarkan penjelasanku dulu,” aku menghembuskan nafas, “saat itu aku kaget karena Chocho yang menyeruduk kakiku sehingga laptopmu jatuh. Aku tidak berniat menghancurkan laptopmu, tahu!.” cecarku. Dia hanya menunduk memandangi selimutku yang melilit ditubuhnya.

Mianhae, jeongmal mianhae.” Ujarnya pelan. Dia mengangkat wajahnya dan menatapku, “maafkan aku, aku memang bersalah.” omo… Kenapa matanya memerah? Aishh… Jangan bilang kalau dia akan menangis… Demi Tuhan, benar yang dikatakan Yesung, Dong Hae dan Hyuk Jae ini mudah sekali menangis. Aku jadi yang merasa jahat disini, padahal aku hanya mencoba menguji ketulusan permintaan maafnya.

“Ba—baiklah, aku sudah memaafkanmu. Ja—jangan menangis begitu.” Ujarku takut-takut sambil menendang-nendang kakinya pelan yang duduk didepanku.

Dia mengangkat wajahnya sumringah, “YES!!! Aku berhasil YESS!!!” Apanya yang berhasil? Jangan-jangan dia hanya berpura-pura.

YA!!! Apanya yang ‘YES’?! Kau ini mempermainkanku ya?! Aishhh... Aku tidak akan memaafkanmu!” Bentakku kesal.

Mwo? Kenapa begitu? Tadi kau bilang kau memafkanku?! Tidak bisa! Kau sudah memafkanku!” Sergahnya.

“Aku tidak akan menerima permintaan maaf dari seeoranng yang berpura-pura!” Decakku sebal.

“Aku tidak berpura-pura, sungguh! Kau harus memaafkanku! Bagaimanapun aku sudah meminta maaf panjang lebar masa kau tidak ingin memaafkanku?!” Sebenarnya dia ini meminta maaf atau memaksa sih?! Menyebalkan sekali!

“Ck, baiklah baiklah… Aku maafkan. Kau ini tidak tulus sekali.” Decakku mengalah.

“Aku sudah tulus, Hyu Ri! Memangnya kau tidak bisa—“

“Iya.. Iya… aku tahu kau tulus. Sudah jangan cerewet!”

Huh, bilang dong dari tadi, aku kan jadi tidak perlu susah-susah seperti itu.” Gumamnya pelan. Anak ini benar-benar…

Yak!!! Apa kau bilang?! Kau ini tidak ikhlas sekali.” Sungutku sebal.

“Tidak, aku tidak bilang apa-apa.”

Aku meniup-niup poniku sebal dan masih tetap melipat kakiku dijung sofa satunya sedangkan dia diujung yang lain. Dan tanpa kusadari dia tiba-tiba bergerak mendekat padaku, “Ya~ Apa yang mau kau lakukan?!” Tanyaku. Awalnya aku mencoba terlihat biasa saja, tapi melihatnya yang bergerak semakin dekat seperti ini membuatku panik, “Lee Hyuk Jae, jangan macam-macam!” bentakku padanya yang semakin dekat.

“Macam-macam apa? Kita hanya berdua diflat-mu ini, jadi tidak akan ada orang yang mengira kita macam-macam.” Dia tersenyum jahil dan bergerak semakin dekat padaku.

“Demi Tuhan, jangan bercanda! Atau—“ ucapanku terhenti saat dia sudah ada persis didepan wajahku. Aku menelan ludah panik, suhu badanku yang panas ditambah dengan tebalnya sweater ini membuat keringatku mengucur deras.

“Atau apa? Kau sedang sakit, jadi tidak ada yang bisa kau lakukan.” Dia tersenyum mengejek. Ya tuhan, lindungi aku…

Dia semakin mendekatkan wajahnya padaku  hingga jarak antara wajah kami semakin kecil, Demi Tuhan, ini tidak boleh. Wajahnya terlalu dekat sehingga aku bisa merasakan nafasku sendiri yang panas kembali kewajahku setelah menyentuh wajahnya.

Ini semakin dekat, semakin dekat… terlalu dekat.. Demi Tuhan… Ayah… aku takuttt.. Aku memejamkan mata erat.

Tiba-tiba saja dia tertawa terbahak-bahak dan aku langsung membuka mataku. Dia sudah berada ditempat duduknya semula sambil terus tertawa terbahak-bahak. Aku menatapnya yang masih terus tertawa sampai wajah, telinga, dan lehernya memerah.

“Kau pikir apa yang akan kulakukan?” Katanya disela-sela tawa. Aku terus menatapnya dengan pandangan membunuhku sambil memberikan sugesti padanya agar dia bisa mati tiba-tiba. Demi Tuhan, aku berharap sekali sugestiku berhasil. Benar-benar menyebalkan!!! Berani-beraninya dia mempermainkanku!

“Sekarang kita impas, dulu kau pernah mengerjaiku seperti ini.” Dia kembali melanjutkan tawanya. “Kau harus berkaca Hyu Ri-ya! Wajahmu merah, benar-benar merah! Kau pikir aku mau apa? Aku hanya ingin mengecek suhu tubuhmu.” katanya terkekeh.

“Tidak lucu! Tega sekali kau mempermainkan orang yang sedang sakit!” Sungutku, “ aku menyesal sudah memaafkanmu!”

Yayaya~ kita sudah impas! Jangan marah-marah lagi!”

“Tidak peduli!” Geramku.

Dia tidak memperdulikan perkataanku dan malah beringsut semakin dekat, “Ya! Kau mau apa lagi?!”

Tiba-tiba saja dia menempelkan pipinya dipipiku, aku yang langsung menyadarinya langsung mendorongnya menjauh. “Demi Tuhan… berhenti mempermainkanku! Ini tidak lucu!”

“Ya tuhan, suhu badanmu tinggi sekali, kau seharusnya ke dokter!”

“Biar saja! Biar aku mati sekalian agar bisa menggentayangimu!” Sungutku kesal.

“Jaga ucapanmu!” Bentakanya. “ diluar hujan dan tidak mungkin aku membawamu kedokter, jadi lebih baik kau istirahat saja.” Perintahnya. Dia pikir dia siapa bisa memerintahkanku seperti itu setelah tindakannya yang menyebalkan!?!

“Aku memang sudah mau istirahat kalau tadi kau ikut pulang dengan Sung Min!” Sergahku.

“Yasudah, sekarang lebih baik kau istirahat!”

Aku berdecak, “Kau pikir aku bisa istirahat dikamar sedangkan diluar ruangan ada orang sepertimu?!”

“Memangnya kenapa? Aku tidak akan berbuat apa-apa dan tidak akan mencuri barang-barang disini!” Balasnya.

“Kau pulang dulu baru aku akan istirahat.”

“Diluar sedang hujan, nanti aku akan pulang kalau sudah dijemput!” Katanya.

“Aku tidak percaya.”

Ya! Aku tidak mau tanggung jawab kalau penyakitmu semakin parah!” Dengusnya. “Jadi, lebih baik kau pergi kekamarmu istirahat atau—“

Aku memotong ucapannya, “atau apa?”

“Atau kau kugendong dan a—“

“Baiklah, baiklah. Aku masih bisa berjalan sendiri.” Sergahku, lebih baik aku diseret-seret daripada harus digendong oleh primata sepertinya. “Huh, memangnya kau pikir ini rumah siapa? Seenaknya saja memerintahku.” Cibikku seraya bangkit dari sofa dan menuju kekamarku.

Dukk..

Tiba-tiba saja jari kakiku terantuk kaki meja ketika berjalan. Kurang ajar! Kenapa hari ini aku sial sekali sih?! Aku jatuh terduduk sambil mengumpat, “Saekki!!! Arghhhh… Meja sial!” Umpatku sambil meringis.

Dia hanya tertawa melihatku jatuh. Benar-benar, ingin sekali aku tendang dia keluar atau aku rebus hidup-hidup, dasar Monyet ceking!

Ya! Jangan tertawa! Ini tidak lucu, bodoh!” Geramku.

“Makanya jangan marah-marah terus! Kau ini sakit atau tidak sama saja tidak bisa berhenti mengomel.” Katanya disela-sela menahan tawa.

“Masa bodoh!”

Aku mencoba bangkit ketika kurasakan ada sesuatu yang menyentuh pinggangku, “KAU MAU APA?! LEPASKAN YAYAYAYA!!!!”

Dia menngagkat tubuhku menuju kamar sambil berkata, “bisa diam tidak, sih?! Sudah untung aku menolongmu.” Katanya sambil membuka pintu, “Kau ternyata gendut juga ya, berat sekali, ughhh…” Kurang ajar!!! Berani-beraninya dia meremehkan berat badan seorang wanita!

Aku menjambak-jambak rambutnya kesal, “Lepaskan aku!!! Berani-beraninya sekali kau menyebutku gendut!!! Arghhhh…” Sungutku geram.

YA!!! Lepaskan rambutku!!!” Dia menurunkanku dikasur, “Cih, Seharusnya kau bersyukur, kau gadis kedua setelah kugendong setelah noonaku! Bahkan aku tidak pernah menggendong mantan-mantan pacarku seperti itu.” Ujarnya, “Ternyata kau lebih berat dari noona-ku.” Sambungnya.

YA!!! APA KAU BILANG!!! KURANG AJAR!!! KELUAR DARI KAMARKU!!!! KELUAR!!!!” Teriakku geram. Aku melemparkan apa saja yang ada disekelilingku kearahnya. Aishh… peduli apa aku dengan mantan-mantan pacarnya?!

Dia berlari kearah pintu dan segera menutup pintu setelah melemparkan kembali bantal yang kulempar kearahnya tadi.

YA!!! LEE HYUK JAE!!! KUBUNUH KAU!!!”

~*~*~*~*

Sudut Pandang Lee Hyuk Jae

“Arggghhhhh…. Bosan!!!” Aku beteriak kesal. Ini sudah tengah malam! Kenapa tidak ada satupun member utusan Sung Min hyeong yang menjemputku?! Pasti si kepala labu itu lupa! Dan lagi, dengan amat sangat bodohnya ponselku berada disaku mantel, sedangkan mantelku ada dimobil Sung Min hyeong, dan mobil Sung Min hyeong sudah antah berantah berada dimana.

Sudah 4 jam lamanya aku berguling-gulingan dikasur Hyu Ri—kasur dikamar yang berseberangan dengan kamarnya, tidak mungkin aku berguling-gulingan dikasurnya, yang ada aku malah digiling—. Karena cuaca yang sangat amat dingin begitu Hyu Ri masuk kekamarnya aku juga langsung masuk kekamar yang berada diseberang kamarnya. Karena yang aku dengar tempo hari yang lalu, temannya—entah siapa namanya—sudah pindah kerumah orang tuanya. Jadi, tentu saja kamar ini tidak berpenghuni.

Aku harus menelepon salah satu dari mereka yang berada didorm. TAPI BAGAIMANA?! Ponselku tertinggal! Dan aku tidak mungkin membangunkan beruang yang sedang hibernasi, yang ada aku malah dikuliti, lagipula dia sedang sakit, aku tidak mungkin membangunkannya hanya untuk meminjam ponsel.

Apa ada telepon rumah? Pasti ada telepon rumah! Aku beranjak keluar dan mencari dimana gerangan  telepon rumah itu berada. Setelah hilir mudik mencari, Tuhan memang sayang padaku yang rajin beribadah ini (ah masa?), aku langsung menghampiri telepon yang ada diruang tamu dan segera menekan nomor telepon dorm. Semoga mereka belum tidur,dan Kyu Hyun biasanya masih asik bermain PS.

Yeobosaeyo.” Terdengar suara malas-malasan diseberang sana. Ini pasti Kyu Hyun.

Ya! Jemput aku sekarang diflat Hyu Ri!! Ini sudah tengah malam! Apa Sung Min hyeong tidak bi—“

“Maaf tuan, ada salah sambung, ini nomor telepon bidan.” Brakk. Sambungan langsung diputuskan begitu saja.

“Yeobosaeyo! Yeobosaeyo! Kyu Hyun-ah!!” Dengan bodohnya aku masih terus berteriak-teriak kesal pada telepon yang sudah ditutup. Aishh.. kurang ajar!! Awas anak itu nanti. Memangnya dia pikir aku bodoh?! Aku sudah hafal nomor telepon dorm diluar kepala. Mana mungkin salah sambung!

Aku menekan nomor ponsel Dong Hae. Semoga saja anak itu mau menolongku. Dong Hae… aku berharap padamu.

“Maaf, nomor yang ada hubungi…”

Brakk! Aku langsung menutup telepon itu dengan kesal begitu tahu yang mengangkat operator.

YAK!!! MENYEBALKAN!!!! AWAS KAU SUNG MIN HYEONG!!! AKAN KUADU ANJINGMU DENGAN ANJING DONG HAE SAMPAI MATI!!!” Sungutku sebal.

Setelah berteriak-teriak frustasi, perutku yang belum diisi dari siang memberontak. Aishhh.. udara dingin membuatku lapar.”Sabar ya, sayang…” Ujarku sambil mengelus-ngelus perut.

Aku beranjak kedapur mencari sesuatu yang bisa dimakan. Semoga saja Hyu Ri punya makanan untuk mengganjal perutku. Dia pasti tidak akan marah, aku kan sudah datang kesini untuk meminta maaf. Ya, semoga saja dia tidak marah.

Setelah hampir setengah jam aku membongkar pasang isi dapurnya, tapi tidak ada satupun makanan manusia yang tersedia. Arghhhh memangnya selama ini dia makan apa? Kenapa tak ada satupun makanan yang tersedia. Dikulkas hanya ada berbotol-botol susu, air mineral dan minuman yang lainnya. Yaa.. walaupun tadi aku sudah meminum empat botol susu untuk mengganjal perutku selama perburuanku membongkar pasang dapurnya. Ya…hanya empat botol susu cokelat, dia pasti tidak akan marah.

Ketika aku sedang duduk dimeja makan meratapi nasibku yang ditelentarkan oleh Sung Min hyeong, tiba-tiba telepon diruang tamu berbunyi. Semoga saja itu salah satu dari member, atau itu memang Dong Hae yang menelepon balik. Dengan sumringah aku langsung mengangkat telepon itu, “Yeobosaeyo!”.

“….”

Nde?”

~*~*~*~*~

Diam-diam aku membuka pintu kamar Hyu Ri yang syukurnya tidak terkunci. Aku berjalan masuk kekamarnya dan duduk disisi tempat tidurnya. Anak ini tidur dengan nyamannya dibalik selimut yang menutupi seluruh tubuhnya hingga kepala, apa dia tidak sesak nafas?

Telepon yang tadi kuangkat ternyata dari tuan Han, ayah Hyu Ri. Awalnya dia pikir dia salah sambung karena suara laki-laki yang mengangkatnya, tentu saja, anaknya kan perempuan dan yang tinggal—dulu—bersama anaknya juga perempuan, sudah pasti dia berpikir kalau dia salah menekan nomor. Tapi, setelah aku mencegahnya menutup telepon dan menjelaskannya dia langsung berteriak-teriak sengit. Dia berpikir bahwa aku juga tinggal disini bersama anaknya tanpa sepengetahuannya. Akhirnya, setelah aku meyakinkannya dengan amat susah payah kalau aku hanya teman kuliah Hyu Ri yang terjebak diflat-nya dan tidak bisa pulang karena hujan yang terus mengguyur disini hingga membuat mobilku mogok gara-gara kemasukan air sampai kedalam mobil—Oke, mungkin itu alasan yang bodoh, mana ada mobil yang kehujanan sampai airnya masuk kedalam dan jadi mogok? Tapi yang paling bodoh disini itu adalah yang mempercayainya. Sudahlah, aku tidak bermaksud menghina tuan Han—akhirnya ia percaya. Dan menyuruhku untuk tidak berbuat macam-macam pada anaknya—lagipula siapa juga yang berani mengganggu si beruang yang sedang hibernasi—dan dengan khawatir menyuruh Hyu Ri untuk meneleponnya segera ketika dia terbangun setelah aku memberitahunya kalau Hyu Ri sedang sakit.

Ayahnya itu terdengar khawatir sekali, lagipula kenapa Hyu Ri hanya tinggal sendiri dan tidak bersama ayahnya atau i—aku lupa kalau ibunya sudah meninggal,  dan hal itu mengingatkanku dengan yang dikatakan oleh Dong Hae.

Setelah aku menutup telepon, aku langsung mengecek keadaan Hyu Ri dikamarnya, sekaligus melaksanakan perintah—pemakasaan—ayah  Hyu Ri untuk merawatnya. Errr… apa anak itu mau aku rawat? Sejujurnya aku takut kalau malah aku yang kena damprat.

Aku membuka selimut tebal yang menutupi kepalanya, keringat membanjiri dahinya yang sedang tidur.  Aishh… dia ini bodoh atau apa sih? Aku yakin sekali suhu tubuhnya naik dari yang terakhir aku rasakan saat pipiku kusentuhkan kepipinya. Ck, tentu saja! Bagaimana tidak? Dia tidur dengan sweater tebal dan ditambah dengan selimut tebal yang melilitnya. Bagaimana hawa panas itu akan hilang?! Aku yakin sekali kalau dia begini terus sampai pagi, suhu tubuhnya akan meningakat menjadi 40 derajat dan sudah pasti dia sudah tak sadarkan diri.

Aku beranjak kedapur mengambil air dingin dan kain yang teronggok dimeja makan,  lalu mengompresnya. “Setelah kau sembuh, kau harus berterima kasih padaku karena telah mengompresmu!” Ujarku padanya yang masih terlelap.

Bosan, sudah 20menit lamanya aku duduk disisi tempat tidurnya tanpa melakukan apapun, ditambah perutku tidak berhenti mendesah-desah kelaparan (?). Mungkin bermain-main dengannya yang sedang tidur bisa menghibur. Aku menoel-noel pipinya yang memang agak mengembang, atau menusuk-nusuk pipinya pelan dengan telunjukku.

Aku terkekeh melihat wajahnya yang kucubit-cubit pelan, baiklah, ekspresi ini harus kuabadikan. Tanganku kiriku masih menyubit pipinya sedangkan tanganku yang lain mencari ponselku disaku yang dengan bodohnya kusadari kalau ponselku memang tertinggal di mantel. Huh.. padahal ini ekpresi langka Hyu Ri.

Tiba-tiba saja matanya mengerjap pelan dan terbuka ketika aku sedang mengetuk-ngetukan jariku dahinya. Aku menjulurkan lidah padanya yang menatapku dan dia kembali memejamkan mata.

Aku menghitung dalam hati.

Satu..

Dua…

Tiga…

YAKK!!! APA YANG KAU LAKUKAN DISINI?!” Teriaknya setelah menyadari kehadiranku. Dia melemparku dengan bantal dan memundurkan tubuhnya menjauh.

“Ck, akhirnya kau bangun juga…” Ujarku.

“APA YANG KAU LAKUKAN DISINI LEE HYUK JAE?! KENAPA KAU BELUM PULANG?!”

Aishh.. Aku juga ingin pulang! Tapi tidak ada yang datang menjemputku!”

“LALU KENAPA KAU MASUK KEKAMARKU?! CEPAT KELUAR!” Bentaknya.

Aku mendecak kesal, “YA! Kau ini bodoh atau apa?! Sudah tahu badanmu panas, kenapa malah tidur menggunakan sweater dan melilitkan tubuhmu dengan selimut tebalmu itu?!”

“AKU TIDAK PEDULI!!”

“Tidak perlu berteriak-teriak seperti itu! Tetanggamu bisa mendengar dan berpikir yang tidak-tidak!”

“TI—“

Aku melompat kekasurnya dan membekap mulutnya pelan, kalau dia masih terus berteriak  begini sudah pasti satpam apartemen yang berjaga dibawah akan kemari.

Dia memberontak lemah sambil menendang-nendang selimut, “emmbhhh embhh…”

“Diam atau kugigit tanganmu?!” Dia membelakangiku sedangkan satu tanganku membungkam mulutnya pelan dan tanganku yang lain menggenggam tangannya yang kuarahkan kemulutku.

“Embhhhhh…” Dia masih terus memberontak.

“Aku serius, aku akan menggigit tanganmu kalau kau tidak berhenti berteriak, aaaa—“ Aku membuka mulutku hendak menggigit tangannya ketika akhirnya dia mengangguk cepat.

“Nah, Akhirnya kau menurut juga,” ujarku. “Suhu tubuhmu itu meningkat, tahu! Kau ini bodoh atau apa?! Tidur menggunakan sweater tebal dan selimut tebal begitu malah akan membuatmu tambah sakit!”

“Embhhhhh…” Dia memberontak lebih pelan dari sebelumnya seperti ingin mengatakan sesuatu, tapi aku belum melepaskannya.

“Kau sudah makan dan minum obat?”

Dia menggeleng pelan.

Aishh.. Kau ini mau sembuh atau tidak, sih?!” Desisku.

“Embhhhh embhhh embbbhhhh!” Dia mengatakan sesuatu yang seperti ‘Tentu saja aku mau sembuh, bodoh!’

“Baiklah, aku akan melepaskanmu. Tapi, kau harus makan sesuatu. Aku akan membuatkanmu bubur, arraseo?!”

Dia mengangguk.

“Tapi, ketika aku lepaskan kau tidak boleh teriak lagi, arra?!

Dia mengangguk lagi dengan tidak sabar.

Aku melepaskan tanganku pada mulut dan tangannya.

Dia menghelah nafas, “kau ingin membunuhku?! Aku tidak bisa bernafas, bodoh!” Bentaknya.

“Siapa suruh kau teriak-teriak begitu, huh?!”

“Cepat turun dari kasurku!” Sungutnya kesal.

Arra, arra… aku akan membuatkanmu bubur, dan kau tunggu disini jangan melarikan diri!” Perintahku.

“Memang kau pikir aku mau melerikan diri kemana?! Ini rumahku!” sungutnya. Dia kembali merebakan diri dikasur dan memeluk gulingnya.

“Terserah terserah…” Aku segera beranjak keluar dan menuju dapur.

~*~*~*~*

“Lho? Kok kau kesini?!” Tanyaku ketika melihatnya kedapur menarik kursi meja makan dan duduk disitu.

“Memangnya kenapa? Ini kan rumahku!”

Aku berdecak, “Terserahlah.”

“Ini. Makanlah.” Aku menyodorkan semangkuk bubur yang sudah jadi padanya.

“Apa ini?” Tanyanya heran.

“Bubur, masa batu.” Balasku.

“Kok masih menyerupai beras begini?!” Protesnya.

Aishh… kau ini banyak protes! Cepat makan saja!”

“Aku akan makan tapi kau harus pulang setelah ini!”

Aku terdiam, ini masih jam dua pagi, “baiklah, aku akan pulang. Cepat makan!” kataku terpaksa.

Dia menyeringai dan akhirnya memakan bubur buatanku yang memang terlihat seperti bubur kertas dengan ogah-ogahan.

“Hyu Ri..” Panggilku disela-sela makannya.

Dia hanya menatapku sekilas dan kembali melanjutkan makannya.

“Ibumu… Apa benar ibumu sudah meninggal?” Tanyaku ragu.

Tubuhnya menegang dan sontak melepos sendok yang ia genggam, “Benar.” Jawabnya singkat sambil menunduk dan melanjutkan makanannya.

“Kapan?” Tanyaku. Aisshh.. bodoh. Sebenarnya bukan itu yang ingin aku tanyakan. Tapi, kenapa ibunya meninggal. Mengingat ucapan Dong Hae yang yang mengatakan Hyu Ri tidak suka padaku karena ibunya meninggal. Tapi apa hubungannya denganku? Aku bahkan sama sekali belum pernah bertemu dengan ibunya.

“Apa aku perlu memberitahunya padamu? Apa urusanmu?” Tanyanya skeptis.

Ya! Aku hanya bertanya! Jawab saja!”

Dia berdecak, “Sewaktu aku menghadiri konser barbarmu itu, pagi itu ibuku meninggal.” Ucapnya pelan. Kurang ajar gadis ini menyebut konser Super Junior konser barbar!

Mwo?! Kau bilang pagi itu ibumu meninggal?! Tapi, kenapa kau malah datang menonton konser bukannya mengunjungi ibumu?!” Tanyaku kaget.

“Kalau aku jelaskan juga kau tidak akan mengerti.” Jawabnya malas.

Ya~ cepat jelaskan saja.” Ujarku tak sabar.

“Memang kenapa aku harus menjelaskannya padamu, huh?!

“Karena…” aku juga tidak tahu kenapa dia harus menjelaskannya. “Jebal~ katakan sajaa..” Kataku akhirnya.

~~~

Ternyata karena itu, karena itu dia tidak menyukaiku. Karena ulahku yang menyebabkan dia ketinggalan pesawat menuju Indonesia dimana ibunya meninggal. Aku juga baru tahu kalau dia bukan orang korea murni, pantas saja matanya berbeda dari orang korea yang lainnya, kecuali kalau memang dia melakukan operasi plastik menggunakan semen untuk mendapatkan lipatan mata sebanyak itu.

Aku sedikit menyesal, tidak sedikit, engggg setengah menyesal mungkin, ahh aku tidak peduli sebanyak apa, aku menyesal membuatnya tidak dapat bertemu ibunya untuk terakhir kalinya.

“Maafkan aku,” kataku akhirnya.

Dia mendongakan wajahnya, “Telat. Kalau kau meminta maaf sekarangpun tidak akan bisa memutar waktu agar aku bisa bertemu ibuku,” katanya. “tapi lebih baik daripada kau tidak meminta maaf.”

“Ya memang, aku tahu aku salah.”

“Memang salah.” Ujarnya cuek. Anak ini, benar-benar.

“Jadi, kau sudah memafkanku?” Tanyaku.

“Memangnya akubilang begitu?”

“Lalu… A—“

“Aku sudah selesai makan, sesuai janjimu. Kau bisa pulang.” Katanya tega. Aisshh…aku pikir dia akan melunak dengan permintaan maafku.

Aku memasang wajah memelas terbaikku sambil menghela nafas,“Baiklah, aku akan pulang,” ucapku pelan, “walaupun ini masih sangat terlalu pagi dan sangat dingin, walaupun perutku lapar karena belum makan sejak kemarin siang, tidak apa-apa, aku pulang saja.” Kataku memelas. “Walaupun aku juga tidak membawa mantel, aku akan pulang.“ Aku meliriknya dengan wajah pasrah, “semoga kau cepat sembuh, hati-hati. Aku pulang dulu walaupun diluar cuaca sangat dingin.”

Dia terdiam.

“Baiklah, baiklah. Tidak perlu dilanjutkan lagi. Kau bisa pulang nanti.” Katanya setelah aku beranjak dari kursi.

“Yess, aku berhasil lagi! Yes!”  Ucapku pelan takut dia bisa mendengarnya, yang ada aku malah langsung ditendang keluar olehnya. “Ahh.. Syukurlah aku tidak jadi pulang. Cuaca diluar sangat dingin ditambah lagi perutku yang lapar, pasti aku akan pingsan diluar sana,” kataku memelas. “Aduhhh… lapar sekali..” lanjutku sambil mengusap perutku.

Aku meliriknya yang menghela nafas, “aisshhh… sana cepat makan.” Suruhnya.

“Tapi tidak ada makanan didapur dan dikulkas.” Kataku memelas.

Mwo?! Kau sudah memeriksanya?”

Aku hanya menyeringai padanya.

Aishhh… sana ambil saja mie instan dikamarku!”

“Kenapa kau menyimpannya dikamar?” tanyaku heran.

“Aku takut ada maling dan mencuri bahan makananku.” Aku menatapnya datar dan langsung menuju kamarnya mengambil mie instan. Aneh sekali orang ini, kalaupun ada maling untuk apa maling itu mencuri bahan makanan daripada benda-benda elektronik berharga yang ada di apartemen ini?! Maling yang bodoh, pasti tidak lulus sekolah dasar.

~~

“Kau sudah minum obat?” Tanyaku sambil mengunyah.

“Sudah,” Jawabnya, “kemarin siang.” sambungnya.

Mwo?! Pantas saja panasmu tidak turun-turun! Kau sudah makan, sana cepat minum obat!” perintahku malas.

Aishhh… kau ini jangan sok perhatian padaku karena aku sudah memberimu mie instan!” dia mendengus. “Cerewet.” Lanjutnya.

Ya~ niatku kan baik menyuruhmu minum obat! Kenapa kau malah marah-marah, huh?!”

“Persediaan obat dikotak obat sudah habis,” katanya. “aku mau tidur lagi saja.” Dia beranjak dari kursi dan menuju kamarnya.

Yayaya! Tadi ayahmu menelepon!” kataku.

Mwo?!” dia tersentak kaget mendengarnya, “lalu apa yang ia katakan?!”

“Aku bilang kau sedang sakit dan beliau menyuruhmu untuk meneleponnya ketika kau sudah bangun tidur.” Jelasku.

Dia mendecak, “Aishhh… kenapa kau mengangkatnya?!”

“Memangnya siapa lagi yang akan menjawab telepon selain aku tadi?! Hantu?!” Sungutku sebal.

Dia mengacuhkanku dan segera menuju telepon, “ini masih terlalu pagi untuk menelepon.” Kataku.

“Ayahku itu di italy, mungkin disana masih siang!” decaknya.

Aku hanya mengangguk-angguk mendengar pernyataannya.

~*~*~~**~*

Aisshhh… kenapa kau bilang pada ayahku kalau aku tinggal sendiri?” Tanyanya kesal. Tadi aku memang sempat memberi tahu ayahnya sebelum Hyu Ri bangun kalau sekarang dia tinggal sendiri.

“Lho? memangnya kenapa?”

Dia berdecak sebal. Setelah menelepon ayahnya, dia jadi terlihat bingung. Memangnya ada apa?

“Memangnya ada apa, sih?” Tanyaku penasaran. Dia semakin terlihat bingung.

Dia mendecak, “Ayahku menyuruhku pindah dari flat ini, setelah mengetahui kalau In Young tidak tinggal disini lagi.”

“Lalu? Memangnya kenapa?”

“Kau tidak tahu. Ini rumit…”

To be continued…

Finally~ aku mutusin posting chapter 5 ini, ngebosenin ya? aku aja yang nulis ngebosenin, hehehe.. lagi galau banget nih, aneh deh masa yang minta pw chapter 4 gak sama dengan yang komen~ lebih banyak yang minta PW dari yang komen.. apa aku kasih pw beda untuk semua ff? *kejem bener lo kar* hoho.. gak tau deh ahh~ Kalo chapter ini responnya sedikit, aku stuck nulis dulu deh, seperti tidak diharapkan T_T <–berasa ada yang ngarep. chapter 6-nyaaa… gak tau..lagi bikin sih, tapi ngeliat respon dari komentar chapter 5 dulu pikiran reader pada maunya apa.. hoho.. eh iya gimana posternya? komen juga ya poster dengan godaan teaser Hyukkie kaya gitu? MUAHAHAHA

Oke keep SEXY SEXY SEXY yaaa~